Sabtu, 19 Juni 2010

Introducing picture of west java (Indonesian) sea


The Indonesian Sea Large Marine Ecosystem (LME) is a tropical LME of about 400,000 square kilometers (km2) situated at the confluence of the Pacific and Indian Oceans. It has a composite structure of environmental conditions, with local areas of upwelling, strong wind-driven and tidal currents, and nutrient inputs from rivers or human activities. The LME is influenced by a monsoonal system, with a pattern of surface currents varying during the southeast and northwest monsoon. It experiences annual and interannual variations in surface temperature. The warm ocean and its links to the atmosphere create the El Niño Southern Oscillation (ENSO) phenomenon. LME book chapters and articles include Morgan, 1989, Zijlstra and Baars, 1990, and Kadri et al, 1999.The Indonesian Sea LME extends in an east/west direction across a distance of 5,000 km. Geologically, it lies at the confluence of three tectonic plates: the Eurasian Plate, the Indo-Australian Plate and the Pacific Plate. There are numerous islands, active volcanoes and earthquake occurrences. For a map of the eastern Banda Sea and the northern Arafura Sea, indicating geomorphology and isobaths, see Zijlstra and Baars, 1990, page 55. The LME has complex ocean-atmospheric dynamics. For a map of surface current patterns during the southeast and northwest monsoon and for the locations of areas of upwelling and downwelling during both periods, see Wyrtki (1958), and Zijlstra and Baars, 1990, p. 56. The influence of El Niño, La Niña and the Australian and Asian monsoons contribute to the unique climate conditions in this region, an object of global climatology research. For more information on Borneo’s Marine Ecosystem and the Greenhouse Risk Factor, see Kadri et al, 1999. The Indonesian Sea LME is considered a Class II, moderately high (150-300 grams of carbon per square meter per year) productivity ecosystem based on SeaWiFS global primary productivity estimates. The Banda Sea, and the Aru Basin in particular, are areas of extensive upwelling. For locations of upwelling during both monsoons, see Zijlstra and Baars, 1990. Nutrient concentrations are influenced by ocean mixing and sea surface temperatures. The sea water exchange between the Pacific and Indian Oceans impacts seasonal cycles of primary and secondary marine productivity. For more information on the plankton system, see Zijlstra and Baars, 1990. Pelagic fish resources appear to be significantly higher during periods of seasonal upwelling. Fish species harvested in this LME are giant gouramy, common carp, milk fish, tilapia, tuna, skipjack tuna, barramundi, anchovy, travelly, mackerel, garfish, shrimp, thumb nail (parrotfish), octopus, squid, crab, and lobster. Black marlin is a highly mobile species, fished recreation ally. The coral reef environment harbors all kinds of reef fish. Ornamental fish species are harvested and exported to the United States, Japan and Germany. These include the clownfish (Amphiprion), damselfish (Dascyllus), and wrasse (Coris gaimardi). Pearl oysters, tortoises and turtles, as well as exotic species of crabs and mollusks living both in salt and fresh water, are found in this LME. There are marked changes in the abundance, activity and composition of almost all components of the pelagic system of the Banda Sea, related to the monsoon-induced alternation between periods of upwelling and downwelling (see Zijlstra and Baars, 1990). However, the Food and Agriculture Organization (FAO) 10-year trend shows a steady increase of the total catch (see FAO, 2003), from 1.1 million tons in 1990, to 1.6 million tons in 1999. There is a high catch percentage for clupeoids (herrings, sardines and anchovies) (23%), coastal fishes, crustaceans, molluscs and demersal fishes. For more information on micronekton and fish, see Zijlstra and Baars, 1990. The Central Research Institute for Fisheries (CRIFI) is under the Indonesian Ministry of Agriculture. The University of British Columbia Fisheries Center has detailed fish catch statistics for this LME. For a portrayal of the data, see the graph above.The fishing practices for commercial shrimp harvesting are harmful to endangered sea turtles that are vulnerable to retention in shrimp trawls as bycatch. Artisanal fishing and aquaculture appear to have less harmful effects. Not much is known about the status of the ecosystem in regards to pollution or coastal habitat alteration. Apart from fisheries, a major ecosystem issue is urban expansion and industrialization along the thousands of miles of coastline of the Philippines archipelago. This has resulted in water pollution from industrial wastes, sewage problems, and air pollution. Oil spills, slowly degrading toxic wastes from chemical and non-chemical industries, agricultural runoff and the dumping of materials such as metals threaten inland and coastal waters. Toxic materials settle into sea-floor sediments where they accumulate as hazards to living organisms that feed on bottom mud. Long-lasting chemicals may enter the food web and contaminate fish and shellfish. There are threats to the reefs and mangroves. For information on ozone depletion and the greenhouse risk, see Kadri et al, 1999.
Read More ->>

INDONESIA Facts & Figures

National name: Republik Indonesia

Current government officials

Languages: Bahasa Indonesia (official), English, Dutch, Javanese, and more than 580 other languages and dialects

Ethnicity/race: Javanese 45%, Sundanese 14%, Madurese 7.5%, coastal Malays 7.5%, other 26%

Religions: Islam 88%, Protestant 5%, Roman Catholic 3%, Hindu 2%, Buddhist 1% (1998)

National Holiday: Independence Day, August 17

Literacy rate: 90% (2004 est.)

Economic summary: GDP/PPP (2007 est.): $845.6 billion; per capita $3,400. Real growth rate: 6.1%. Inflation: 6.3%. Unemployment: 9.7%. Arable land: 11%. Agriculture: rice, cassava (tapioca), peanuts, rubber, cocoa, coffee, palm oil, copra; poultry, beef, pork, eggs. Labor force: 108 million (2007 est.); agriculture 43.3%, industry 18%, services 38.7% (2004 est.). Industries: petroleum and natural gas, textiles, apparel, footwear, mining, cement, chemical fertilizers, plywood, rubber, food, tourism. Natural resources: petroleum, tin, natural gas, nickel, timber, bauxite, copper, fertile soils, coal, gold, silver. Exports: $118.4 billion f.o.b. (2007 est.): oil and gas, electrical appliances, plywood, textiles, rubber. Imports: $86.24 billion f.o.b. (2007 est.): machinery and equipment, chemicals, fuels, foodstuffs. Major trading partners: Japan, U.S., Singapore, South Korea, China, Taiwan, Malaysia (2006).

Communications: Telephones: main lines in use: 14.821 million (2006); mobile cellular: 63.803 million (2006). Radio broadcast stations: AM 678, FM 43, shortwave 82 (1998). Television broadcast stations: 54 (2006). Internet hosts: 559,359 (2007). Internet users: 16 million (2005).

Transportation: Railways: total: 6,458 km (2006). Highways: total: 368,360 km; paved: 213,649 km; unpaved: 154,711 km (2006 est.). Waterways: 21,579 km; note: Sumatra 5,471 km, Java and Madura 820 km, Kalimantan 10,460 km, Sulawesi (Celebes) 241 km, Irian Jaya 4,587 km (2007). Ports and harbors: Banjarmasin, Belawan, Ciwandan, Krueg Geukueh, Palembang, Panjang, Sungai Pakning, Tanjung Perak, Tanjung Priok. Airports: 652 (2007).

International disputes: East Timor-Indonesia Boundary Committee continues to meet, survey and delimit land boundary, but several sections of the boundary remain unresolved; Indonesia and East Timor contest the sovereignty of the uninhabited coral island of Palau Batek/Fatu Sinai, which hinders a decision on a northern maritime boundary; a 1997 treaty between Indonesia and Australia settled some parts of their maritime boundary but outstanding issues remain; ICJ's award of Sipadan and Ligitan islands to Malaysia in 2002 left maritime boundary in the hydrocarbon-rich Celebes Sea in dispute, culminating in hostile confrontations in March 2005 over concessions to the Ambalat oil block; the ICJ decision has prompted Indonesia to assert claims to and to establish a presence on its smaller outer islands; Indonesia and Singapore pledged in 2005 to finalize their 1973 maritime boundary agreement by defining unresolved areas north of Batam Island; Indonesian secessionists, squatters, and illegal migrants create repatriation problems for Papua New Guinea; piracy remains a problem in the Malacca Strait.
Read More ->>

INDONESIAN HISTORY


The 17,000 islands that make up Indonesia were home to a diversity of cultures and indigenous beliefs when the islands came under the influence of Hindu priests and traders in the first and second centuries A.D. Muslim invasions began in the 13th century, and most of the archipelago had converted to Islam by the 15th century. Portuguese traders arrived early in the next century but were ousted by the Dutch around 1595. The Dutch United East India Company established posts on the island of Java, in an effort to control the spice trade.

After Napoléon subjugated the Netherlands in 1811, the British seized the islands but returned them to the Dutch in 1816. In 1922, Indonesia was made an integral part of the Dutch kingdom. During World War II, Japan seized the islands. Tokyo was primarily interested in Indonesia's oil, which was vital to the war effort, and tolerated fledgling nationalists such as Sukarno and Mohammed Hatta. After Japan's surrender, Sukarno and Hatta proclaimed Indonesian independence on Aug. 17, 1945. Allied troops, mostly British Indian forces, fought nationalist militias to reassert the prewar status quo until the arrival of Dutch troops.
In Nov. 1946, a draft agreement on forming a Netherlands-Indonesian Union was reached, but differences in interpretation resulted in more fighting between Dutch and nationalist forces. Following a bitter war for independence, leaders on both sides agreed to terms of a union on Nov. 2, 1949. The transfer of sovereignty took place in Amsterdam on Dec. 27, 1949. In Feb. 1956, Indonesia abrogated the union and began seizing Dutch property in the islands.

In 1963, Netherlands New Guinea (the Dutch portion of the island of New Guinea) was transferred to Indonesia and renamed West Irian, which became Irian Jaya in 1973 and West Papua in 2000. Hatta and Sukarno, the cofathers of Indonesian independence, split over Sukarno's concept of “guided democracy,” and under Sukarno's rule the Indonesian Communist Party (PKI) steadily increased its influence.

Sukarno was named president for life in 1966. He enjoyed mass support for his policies, but a growing power struggle between the military and the PKI loomed over his government. After an attempted military coup was put down by army chief of staff, General Suharto, and officers loyal to him, Suharto's forces killed hundreds of thousands of suspected Communists in a massive purge aimed at undermining Sukarno's rule.
Suharto took over the reins of government and gradually eased Sukarno out of office, completing his consolidation of power in 1967. Under Suharto the military assumed an overarching role in national affairs, and relations with the West were enhanced. Indonesia's economy improved dramatically and national elections were permitted, although the opposition was so tightly controlled as to virtually choke off dissent.
In 1975, Indonesia invaded the former Portuguese half of the island of Timor; it seized the territory in 1976. A separatist movement developed at once. Unlike the rest of Indonesia, which had been a Dutch colony, East Timor was governed by the Portuguese for 400 years, and while 90% of Indonesians are Muslim, the East Timorese are primarily Catholic. More than 200,000 Timorese are reported to have died from famine, disease, and fighting since the annexation. In 1996, two East Timorese resistance activists, Bishop Carlos Filipe Ximenes Belo and José Ramos-Horta, received the Nobel Peace Prize.

In the summer of 1997, Indonesia suffered a major economic setback, along with most other Asian economies. Banks failed and the value of Indonesia's currency, the rupiah, plummeted. Antigovernment demonstrations and riots broke out, directed mainly at the country's prosperous ethnic Chinese. As the economic crisis deepened, student demonstrators occupied the national parliament, demanding Suharto's ouster. On May 21, 1998, Suharto stepped down, ending 32 years of rule, and handed over power to Vice President B. J. Habibie.

June 7, 1999, marked Indonesia's first free parliamentary election since 1955. The ruling Golkar Party took a backseat to the Indonesian Democratic Party-Struggle (PDI-P), led by Megawati Sukarnoputri, the daughter of Sukarno, Indonesia's first president.
The ethnic, religious, and political tensions kept in check during Suharto's 32 years of authoritarian rule erupted in the months following his downfall. Rioting and violence shook the provinces of Aceh, Ambon (in the Moluccas), Borneo, and Irian Jaya. But nowhere was the violence more brutal and unjust than in East Timor. Habibie unexpectedly ended 25 years of Indonesian intransigence by announcing in Feb. 1999 that he was willing to hold a referendum on East Timorese independence. Twice rescheduled because of violence, a UN-organized referendum took place on Aug. 30, 1999, with 78.5% of the population voting to secede from Indonesia. In the days following the election, pro-Indonesian militias and Indonesian soldiers massacred civilians and forced a third of the population out of the region. After enormous international pressure, the government, which was either unwilling or unable to stop the violent rampage, finally agreed to allow UN forces into East Timor on Sept. 12, 1999. East Timor achieved independence on May 20, 2002.
On Oct. 20, 1999, in a surprising upset, the Indonesian parliament elected Abdurrahman Wahid as the new president of Indonesia, defeating Megawati Sukarnoputri, the popular leader of the Indonesian Democratic Party-Struggle. Wahid was a Sufi cleric as well as an adept politician with a reputation for honesty and moderation.

Rioting, bombing, and growing unrest continued to plague Indonesia in 2000. On June 4, 2000, separatists declared Irian Jaya (also called West Papua) an independent state. Wahid flatly opposed independence for the province, which contains sizable copper and gold mines. Unlike East Timor, there is little international support for an independent Irian Jaya.

In fall 2000, Suharto failed twice to show up in court to face corruption charges of embezzling $570 million in state funds, but his lawyers insisted he was too ill to stand trial. In July 2007, prosecutors filed a civil suit against Suharto, seeking $440 million that he had embezzled and $1.1 billion in damages.

In the fall of 2000 and winter of 2001, President Wahid came under increasing criticism for corruption and incompetence. He was blamed for not stopping ethnic clashes and killings in Aceh, Irian Jaya, the Moluccas Islands, and especially in Borneo, where the Dayak people turned against Madurese immigrants, slaughtering hundreds. Wahid was forced from power in July 2001, and Vice President Megawati Sukarnoputri assumed the helm.
A terrorist bombing on Oct. 12, 2002, at a nightclub in Bali killed more than 200 people, mostly tourists. In 2003, Amrozi bin Nurhasyim and Imam Samudra, members of Jemaah Islamiyah, an Islamic terrorist group linked to al-Qaeda, were sentenced to death for their roles in the bombing. But the radical Muslim cleric Abu Bakar Bashir, believed to be the head of Jemaah Islamiyah, was only given a light three-year sentence on lesser charges, causing some in the international community to question Indonesia's commitment to fighting terrorism. Authorities arrested Bashir in April 2004—on the same day he was set to be released from prison—claiming they had new evidence that proved he is in fact the leader of Jemaah Islamiyah and that he approved the Bali bombing. In March 2005, he was found not guilty of terrorism charges in the bombings of Jakarta's Marriott Hotel in 2003 and the Bali nightclub. He was, however, convicted of a lesser charge—criminal conspiracy. That charge was overturned in Dec. 2006.

In May 2003, President Megawati declared military rule in Aceh and launched an offensive intended to destroy the Free Aceh Movement. The invasion marked the end of a cease-fire that was signed in Dec. 2002 between the Indonesian government and Aceh separatists. The government and the separatists signed a peace treaty in Aug. 2005, ending the 30-year war that had claimed the lives of 15,000 people. The Acehnese agreed to give up their demand for independence in exchange for the right to establish political parties. The separatists disbanded their army in December, finalizing the end to their insurgency.

Megawati's PDI-P Party fared poorly in April 2004 elections, placing second behind the Golkar Party of former president Suharto. In July, retired general Susilo Bambang Yudhoyono placed first in the country's inaugural direct presidential elections, but he did not garner enough votes to win outright. However, he soundly defeated Megawati in the September runoff.
On Dec. 26, 2004, a magnitude 9.0 earthquake, whose epicenter was off the west coast of the Indonesian island of Sumatra, caused a tremendously powerful tsunami in the Indian Ocean that devastated 12 Asian countries. At least 225,000 people died in the disaster, and millions were left homeless. Indonesia was the heaviest hit, with more than 150,000 casualties. Many of the deaths occurred in the war-torn province of Aceh.

On May 26, 2006, more than 6,200 people were killed in a 6.3 magnitude earthquake on Java. About 130,000 were left homeless. Just two months later, on July 17, an earthquake and tsunami struck Java, killing more than 500 people. It was the fourth major earthquake to strike the country in 19 months.

Floods ravaged Jakarta in Feb. 2007, killing about 30 people and leaving approximately 340,000 homeless.

Suharto died on January 27, 2008, after spending most of the month in the hospital for heart, lung, and kidney ailments. At his death, a civil suit, which was filed in 2007 and sought $440 million that he had embezzled and $1.1 billion in damages, was still pending. He was never criminally charged for embezzlement or for the deaths of approximately 500,000 people who died in the purge of suspected Communists in the late 1960s. The United Nations has called Suharto the most corrupt contemporary leader.

Amrozi bin Nurhasyim, Imam Samudra, and Mukhlas, also known as Ali Ghufron, were executed by firing squad in November 2008 for their role in the 2002 bombing at a nightclub in Bali that killed 202 people, mostly tourists.

In parliamentary elections on April 9, 2009, President Susilo Bambang Yudhoyono's Democratic Party increased its share of the vote total from elections held in 2004. At the same time, support for Indonesia's Islamic parties fell to about 20% from 38%. The results were welcomed in the West as a sign that Indonesia was embracing moderate democracy rather than Islamic extremism. Yudhoyono won reelection in a landslide in July's presidential election.
Read More ->>

Jumat, 18 Juni 2010

PEMAKAIAN TANDA PENYINGKAT (APOSTROF)

Tanda Penyingkat (Apostrof) (')

Tanda penyingkat menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun.
Misalnya:

Ali 'kan kusurati. ('kan = akan)
Malam 'lah tiba. ('lah = telah)
1 Januari '88 ('88 = 1988)
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA GARIS MIRING

Tanda Garis Miring (/)

1. Tanda garis miring dipakai di dalam nomor surat dan nomor pada alamat dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.
Misalnya:

No. 7/PK/1973
Jalan Kramat III/10
tahun anggaran 1985/1986

2. Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau, tiap.
Misalnya:

dikirimkan lewat darat/laut (dikirimkan lewat darat atau laut)
harganya Rp25,00/lembar (harganya Rp25,00 tiap lembar)
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA PETIK TUNGGAL

Tanda Petik Tunggal ('...')

1. Tanda petik tunggal mengapit petikan yang tersusun di dalam petikan lain.
Misalnya:

* Tanya Basri, "Kau dengar bunyi 'kring-kring' tadi?"
* "Waktu kubuka pintu depan, kudengar teriak anakku, 'Ibu, Bapak pulang', dan rasa letihku lenyap seketika," ujar Pak Hamdan.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA PETIK

Tanda Petik ("...")

1. Tanda petik mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan dan naskah atau bahan tertulis lain.
Misalnya:

* "Saya belum siap," kata Mira, "tunggu sebentar!"
* Pasal 36 UUD 1945 berbunyi, "Bahasa negara ialah Bahasa Indonesia."

2. Tanda petik mengapit judul syair, karangan, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat.
Misalnya:

* Bacalah "Bola Lampu" dalam buku Dari Suatu Masa, dari Suatu Tempat.
* Karangan Andi Hakim Nasoetion yang berjudul "Rapor dan Nilai Prestasi di SMA" diterbitkan dalam Tempo.
* Sajak "Berdiri Aku" terdapat pada halaman 5 buku itu.

3. Tanda petik mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus.
Misalnya:

* Pekerjaan itu dilaksanakan dengan cara "coba dan ralat" saja.
* Ia bercelana panjang yang di kalangan remaja dikenal dengan nama "cutbrai".

4. Tanda petik penutup mengikuti tanda baca yang mengakhiri petikan langsung.
Misalnya:

* Kata Tono, "Saya juga minta satu."

5. Tanda baca penutup kalimat atau bagian kalimat ditempatkan di belakang tanda petik yang mengapit kata atau ungkapan yang dipakai dengan arti khusus pada ujung kalimat atau bagian kalimat.
Misalnya:

* Karena warna kulitnya, Budi mendapat julukan "Si Hitam".
* Bang Komar sering disebut "pahlawan"; ia sendiri tidak tahu sebabnya.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA KURUNG SIKU

Tanda Kurung Siku ([...])

1. Tanda kurung siku mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan pada kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain. Tanda itu menyatakan bahwa kesalahan atau kekurangan itu memang terdapat di dalam naskah asli.
Misalnya:

* Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik.

2. Tanda kurung siku mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah bertanda kurung.
Misalnya:

* Persamaan kedua proses ini (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat halaman 35–38]) perlu dibentangkan di sini.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA KURUNG

Tanda Kurung ((...))

1. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan.
Misalnya:

* Bagian Perencanaan sudah selesai menyusun DIK (Daftar Isian Kegiatan) kantor itu.

2. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral pokok pembicaraan.
Misalnya:

* Sajak Tranggono yang berjudul "Ubud" (nama tempat yang terkenal di Bali) ditulis pada tahun 1962.
* Keterangan itu (lihat Tabel 10) menunjukkan arus perkembangan baru dalam pasaran dalam negeri.

3. Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat dihilangkan.
Misalnya:

* Kata cocaine diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi kokain(a).
* Pejalan kaki itu berasal dari (kota) Surabaya.

4. Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan keterangan.
Misalnya:

* Faktor produksi menyangkut masalah (a) alam, (b) tenaga kerja, dan (c) modal.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA SERU

Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, ataupun rasa emosi yang kuat.
Misalnya:

* Alangkah seramnya peristiwa itu!
* Bersihkan kamar itu sekarang juga!
* Masakan! Sampai hati juga ia meninggalkan anak-istrinya!
* Merdeka!
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA TANYA

Tanda Tanya (?)

1. Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat tanya.
Misalnya:

* Kapan ia berangkat?
* Saudara tahu, bukan?

2. Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya.
Misalnya:

* Ia dilahirkan pada tahun 1683 (?).
* Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA ELIPSIS (...)

Tanda Elipsis (...)

1. Tanda elipsis dipakai dalam kalimat yang terputus-putus.
Misalnya:

* Kalau begitu ... ya, marilah kita bergerak.

2. Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang dihilangkan.
Misalnya:

* Sebab-sebab kemerosotan ... akan diteliti lebih lanjut.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA PISAH (--)

Tanda Pisah (—)

1. Tanda pisah membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bangun kalimat.
Misalnya:

Kemerdekaan bangsa itu—saya yakin akan tercapai—diperjuangkan oleh bangsa itu sendiri.

2. Tanda pisah menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain sehingga kalimat menjadi lebih jelas.
Misalnya:

Rangkaian temuan ini—evolusi, teori kenisbian, dan kini juga pembelahan atom—telah mengubah persepsi kita tentang alam semesta.

3. Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan atau tanggal dengan arti 'sampai ke' atau 'sampai dengan'.
Misalnya:

1910—1945
tanggal 5—10 April 1970
Jakarta—Bandung
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA HUBUNG (-)

Tanda Hubung (–)

1. Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar yang terpisah oleh penggantian baris.
Misalnya:

Di samping cara-cara lama itu ada ju-
ga cara yang baru.

Suku kata yang berupa satu vokal tidak ditempatkan pada ujung baris atau pangkal baris.
Misalnya:

Beberapa pendapat mengenai masalah itu
telah disampaikan ....
Walaupun sakit, mereka tetap tidak mau
beranjak ....

atau

Beberapa pendapat mengenai masalah
itu telah disampaikan ....
Walaupun sakit, mereka tetap tidak
mau beranjak ....

bukan

Beberapa pendapat mengenai masalah i-
tu telah disampaikan ....
Walaupun sakit, mereka tetap tidak ma-
u beranjak ....

2. Tanda hubung menyambung awalan dengan bagian kata di belakangnya atau akhiran dengan bagian kata di depannya pada pergantian baris.
Misalnya:

Kini ada cara yang baru untuk meng-
ukur panas.
Kukuran baru ini memudahkan kita me-
ngukur kelapa.
Senjata ini merupakan alat pertahan-
an yang canggih.

Akhiran -i tidak dipenggal supaya jangan terdapat satu huruf saja pada pangkal baris.
3. Tanda hubung menyambung unsur-unsur kata ulang.
Misalnya:

anak-anak, berulang-ulang, kemerah-merahan.

Angka 2 sebagai tanda ulang hanya digunakan pada tulisan cepat dan notula, dan tidak dipakai pada teks karangan.
4. Tanda hubung menyambung huruf kata yang dieja satu-satu dan bagian-bagian tanggal.
Misalnya:

p-a-n-i-t-i-a
8-4-1973

5. Tanda hubung boleh dipakai untuk memperjelas

(i) hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan, dan (ii) penghilangan bagian kelompok kata.
Misalnya:

* ber-evolusi
* dua puluh lima-ribuan (20 x 5000)
* tanggung jawab-dan kesetiakawanan-sosial

Bandingkan dengan:

* be-revolusi
* dua-puluh-lima-ribuan (1 x 25000)
* tanggung jawab dan kesetiakawanan sosial

6. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan

(i) se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital,
(ii) ke- dengan angka,
(iii) angka dengan -an,
(iv) singkatan berhuruf kapital dengan imbuhan atau kata, dan
(v) nama jabatan rangkap
Misalnya

se-Indonesia, se-Jawa Barat, hadiah ke-2, tahun 50-an, mem-PHK-kan, hari-H, sinar-X, Menteri-Sekretaris Negara

7. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan unsur bahasa Indonesia dengan unsur bahasa asing.
Misalnya:

di-smash, pen-tackle-an
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA BACA TITIK DUA (:)

Tanda Titik Dua (:)

1a. Tanda titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti rangkaian atau pemerian.
Misalnya:

* Kita sekarang memerlukan perabotan rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.
* Hanya ada dua pilihan bagi pejuang kemerdekaan itu: hidup atau mati.

1b. Tanda titik dua tidak dipakai jika rangkaian atau perian itu merupakan pelengkap yang mengakhiri pernyataan
Misalnya:

* Kita memerlukan kursi, meja, dan lemari.
* Fakultas itu mempunyai Jurusan Ekonomi Umum dan Jurusan Ekonomi Perusahaan.

2. Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.
Misalnya:

a. Ketua
Sekretaris
Bendahara :
:
: Ahmad Wijaya
S. Handayani
B. Hartawan

b. Tempat Sidang
Pengantar Acara
Hari
Waktu :
:
:
: Ruang 104
Bambang S.
Senin
09.30

3. Tanda titik dua dapat dipakai dalam teks drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku dalam percakapan.
Misalnya:


Ibu : (meletakkan beberapa kopor) "Bawa kopor ini, Mir!"
Amir : "Baik, Bu." (mengangkat kopor dan masuk)
Ibu : "Jangan lupa. Letakkan baik-baik!" (duduk di kursi besar)

4. Tanda titik dua dipakai:

(i) di antara jilid atau nomor dan halaman,
(ii) di antara bab dan ayat dalam kitab suci,
(iii) di antara judul dan anak judul suatu karangan, serta
(iv) nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan.
Misalnya:

Tempo, I (1971), 34:7
Surah Yasin:9
Karangan Ali Hakim, Pendidikan Seumur Hidup: Sebuah Studi, sudah terbit.
Tjokronegoro, Sutomo, Tjukupkah Saudara membina Bahasa Persatuan Kita?, Djakarta: Eresco, 1968.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA BACA TITIK KOMA (;)

Tanda Titik Koma (;)

1. Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang sejenis dan setara.
Misalnya:

Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga.

2. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat yang setara di dalam kalimat majemuk.
Misalnya:

Ayah mengurus tanamannya di kebun itu; Ibu sibuk bekerja di dapur; Adik menghapal nama-nama pahlawan nasional; saya sendiri asyik mendengarkan siaran "Pilihan Pendengar".
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA BACA KOMA

Tanda Koma (,)

1. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau pembilangan.
Misalnya:

* Saya membeli kertas, pena, dan tinta.
* Surat biasa, surat kilat, ataupun surat khusus memerlukan perangko.
* Satu, dua, ... tiga!

2. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat setara berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi atau melainkan.
Misalnya:

* Saya ingin datang, tetapi hari hujan.
* Didi bukan anak saya, melainkan anak Pak Kasim.

3a. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak kalimat itu mendahului induk kalimatnya.
Misalnya:

* Kalau hari hujan, saya tidak akan datang.
* Karena sibuk, ia lupa akan janjinya.

3b. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya.
Misalnya:

* Saya tidak akan datang kalau hari hujan.
* Dia lupa akan janjinya karena sibuk.
* Dia tahu bahwa soal itu penting.

4. Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat yang terdapat pada awal kalimat. Termasuk di dalamnya oleh karena itu, jadi, lagi pula, meskipun begitu, akan tetapi.
Misalnya:

* ... Oleh karena itu, kita harus berhati-hati.
* ... Jadi, soalnya tidak semudah itu.

5. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti o, ya, wah, aduh, kasihan dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat.
Misalnya:

* O, begitu?
* Wah, bukan main!
* Hati-hati, ya, nanti jatuh.

6. Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam kalimat.
(Lihat juga pemakaian tanda petik, Bab V, Pasal L dan M.)
Misalnya:

* Kata Ibu, "Saya gembira sekali."
* "Saya gembira sekali," kata Ibu, "karena kamu lulus."

7. Tanda koma dipakai di antara

(i) nama dan alamat,
(ii) bagian-bagian alamat,
(iii) tempat dan tanggal, dan
(iv) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan.
Misalnya:

* Surat-surat ini harap dialamatkan kepada Dekan Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia, Jalan Raya Salemba 6, Jakarta.
* Sdr. Abdullah, Jalan Pisang Batu 1, Bogor
* Surabaya, 10 mei 1960
* Kuala Lumpur, Malaysia

8. Tanda koma dipakai untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar pustaka.
Misalnya:

Alisjahbana, Sutan Takdir. 1949 Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia. Jilid 1 dan 2. Djakarta: PT Pustaka Rakjat.

9. Tanda koma dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki.
Misalnya:

W.J.S. Poerwadarminta, Bahasa Indonesia untuk Karang-mengarang (Yogyakarta: UP Indonesia, 1967), hlm. 4.
10. Tanda koma dipakai di antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga.
Misalnya:

B. Ratulangi, S.E.
Ny. Khadijah, M.A.

11. Tanda koma dipakai di muka angka persepuluhan atau di antara rupiah dan sen yang dinyatakan dengan angka.
Misalnya:

12,5 m
Rp12,50

12. Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak membatasi.
(Lihat juga pemakaian tanda pisah, Bab V, Pasal F.)
Misalnya

* Guru saya, Pak Ahmad, pandai sekali.
* Di daerah kami, misalnya, masih banyak orang laki-laki yang makan sirih.
* Semua siswa, baik yang laki-laki maupun yang perempuan, mengikuti latihan paduan suara.

Bandingkan dengan keterangan pembatas yang pemakaiannya tidak diapit tanda koma:

Semua siswa yang lulus ujian mendaftarkan namanya pada panitia.

13. Tanda koma dapat dipakai—untuk menghindari salah baca—di belakang keterangan yang terdapat pada awal kalimat.
Misalnya:

Dalam pembinaan dan pengembangan bahasa, kita memerlukan sikap yang bersungguh-sungguh.
Atas bantuan Agus, Karyadi mengucapkan terima kasih.

Bandingkan dengan:

Kita memerlukan sikap yang bersungguh-sungguh dalam pembinaan dan pengembangan bahasa.
Karyadi mengucapkan terima kasih atas bantuan Agus.

14. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain yang mengiringinya dalam kalimat jika petikan langsung itu berakhir dengan tanda tanya atau tanda seru.
Misalnya:

"Di mana Saudara tinggal?" tanya Karim.
"Berdiri lurus-lurus!" perintahnya.
Read More ->>

PEMAKAIAN TANDA BACA TITIK

A. Tanda Titik (.)

1. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan.
Misalnya:

* Ayahku tinggal di Solo.
* Biarlah mereka duduk di sana.
* Dia menanyakan siapa yang akan datang.
* Hari ini tanggal 6 April 1973.
* Marilah kita mengheningkan cipta.
* Sudilah kiranya Saudara mengabulkan permohonan ini.

2. Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar.
Misalnya:

a. III. Departemen Dalam Negri
A. Direktorat Jendral Pembangunan Masyarakat Desa
B. Direktorat Jendral Agraria

1.

b. 1. Patokan Umum
1.1 Isi Karangan
1.2 Ilustrasi
1.2.1 Gambar Tangan
1.2.2 Tabel
1.2.3 Grafik

Catatan:

Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan atau ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam deretan angka atau huruf.
3. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan waktu.
Misalnya:

pukul 1.35.20 (pukul 1 lewat 35 menit 20 detik)

4. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan jangka waktu.
Misalnya:

1.35.20 jam (1 jam, 35 menit, 20 detik)
0.20.30 jam (20 menit, 30 detik)
0.0.30 jam (30 detik)

5. Tanda titik dipakai di antara nama penulis, judul tulisan yang tidak berakhir dengan tanda tanya dan tanda seru, dan tempat terbit dalam daftar pustaka.
Misalnya:

Siregar, Merari. 1920. Azab dan Sengsara. Weltevreden: Balai Poestaka.

6a. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya.
Misalnya:

Desa itu berpenduduk 24.200 orang.
Gempa yang terjadi semalam menewaskan 1.231 jiwa.

6b. Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak menunjukkan jumlah.
Misalnya:

Ia lahir pada tahun 1956 di Bandung.
Lihat halaman 2345 dan seterusnya.
Nomor gironya 5645678.

7. Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau kepala ilustrasi, tabel, dan sebagainya.
Misalnya:

Acara Kunjungan Adam Malik
Bentuk dan Kedaulatan (Bab I UUD'45)
Salah Asuhan

8. Tanda titik tidak dipakai di belakang

(1) alamat pengirim dan tanggal surat atau
(2) nama dan alamat penerima surat.
Misalnya:

Jalan Diponegoro 82
Jakarta (tanpa titik)
1 April 1985 (tanpa titik)

Yth. Sdr. Moh. Hasan (tanpa titik)
Jalan Arif 43 (tanpa titik)
Palembang (tanpa titik)

Atau:

Kantor Penempatan Tenaga (tanpa titik)
Jalan Cikini 71 (tanpa titik)
Jakarta (tanpa titik)
Read More ->>

PENULISAN ANGKA/LAMBANG BILANGAN

Angka dan Lambang Bilangan

1. Angka dipakai untuk menyatakan lambang bilangan atau nomor. Di dalam tulisan lazim digunakan angka Arab atau angka Romawi.

Angka Arab : 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9
Angka Romawi : I, II, III, IV, V, VI, VII, VIII, IX, X, L (50), C (100), D (500), M (1.000)

Pemakaiannya diatur lebih lanjut dalam pasal-pasal yang berikut ini.
2. Angka digunakan untuk menyatakan:

(i) ukuran panjang, berat, luas, dan isi (ii) satuan waktu (iii) nilai uang, dan (iv) kuantitas
Misalnya:

0,5 sentimeter
5 kilogram
4 meter persegi
10 liter



1 jam 20 menit
pukul 15.00
tahun 1928
17 Agustus 1945



Rp5.000,00
US$3.50*
$5.10*
¥100
2.000 rupiah



50 dolar Amerika
10 paun Inggris
100 yen
10 persen
27 orang

* tanda titik di sini merupakan tanda desimal.
3. Angka lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan, rumah, apartemen, atau kamar pada alamat.
Misalnya:

* Jalan Tanah Abang I No. 15
* Hotel Indonesia, Kamar 169

4. Angka digunakan juga untuk menomori bagian karangan dan ayat kitab suci.
Misalnya:

* Bab X, Pasal 5, halaman 252
* Surah Yasin: 9

5. Penulisan lambang bilangan yang dengan huruf dilakukan sebagai berikut:

a. Bilangan utuh
Misalnya:

dua belas
dua puluh dua
dua ratus dua puluh dua 12
22
222

b. Bilangan pecahan
Misalnya:

setengah
tiga perempat
seperenam belas
tiga dua pertiga
seperseratus
satu persen
satu dua persepuluh 1/2
3/4
1/16
3 2/3
1/100
1%
1,2

6. Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara yang berikut.
Misalnya:

* Paku Buwono X
* pada awal abad XX
* dalam kehidupan pada abad ke-20 ini
* lihat Bab II, Pasal 5
* dalam bab ke-2 buku itu



* di daerah tingkat II itu
* di tingkat kedua gedung itu
* di tingkat ke-2 itu
* kantornya di tingkat II itu

7. Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran -an mengikuti
Misalnya:

tahun '50-an
uang 5000-an
lima uang 1000-an


(tahun lima puluhan)
(uang lima ribuan)
(lima uang seribuan)

8. Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilangan dipakai secara berurutan, sperti dalam perincian dan pemaparan.
Misalnya:

Amir menonton drama itu sampai tiga kali.
Ayah memesan tiga ratus ekor ayam.
Di antara 72 anggota yang hadir, 52 orang setuju, 15 orang tidak setuju, dan 5 orang memberikan suara blangko.
Kendaraan yang ditempah untuk pengangkutan umum terdiri atas 50 bus, 100 helicak, 100 bemo.

9. Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu, susunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat.
Misalnya:

Lima belas orang tewas dalam kecelakaan itu.
Pak Darmo mengundang 250 orang tamu.

Bukan:

15 orang tewas dalam kecelakaan itu.
Dua ratus lima puluh orang tamu diundang Pak Darmo.

10. Angka yang menunjukkan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian supaya lebih mudah dibaca.
Misalnya:

Perusahaan itu baru saja mendapat pinjaman 250 juta rupiah.
Penduduk Indonesia berjumlah lebih dari 120 juta orang.

11. Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekaligus dalam teks kecuali di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi.
Misalnya:

Kantor kami mempunya dua puluh orang pegawai.
DI lemari itu tersimpan 805 buku dan majalah.

Bukan:

Kantor kamu mempunyai 20 (dua puluh) orang pegawai.
Di lemari itu tersimpan 805 (delapan ratus lima) buku dan majalah.

12. Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus tepat.
Misalnya:

Saya lampirkan tanda terima uang sebesar Rp999,75 (sembilan ratus sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus rupiah).
Saya lampirkan tanda terima uang sebesar 999,75 (sembilan ratus sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus) rupiah.
Read More ->>

PENULISAN SINGKATAN/NAMA GELAR

Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih.

a. Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan, jabatan atau pangkat diikuti dengan tanda titik.
Misalnya:


A.S. Kramawijaya
Muh. Yamin
Suman Hs.
Sukanto S.A.
M.B.A. master of business administration
M.Sc. master of science
S.E. sarjana ekonomi
S.Kar. sarjana karawitan
S.K.M. sarjana kesehatan masyarakat
Bpk. bapak
Sdr. saudara
Kol. kolonel

b. Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan atau organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.
Misalnya:


DPR Dewan Perwakilan Rakyat
PGRI Persatuan Guru Republik Indonesia
GBHN Garis-Garis Besar Haluan Negara
SMTP Sekolah Menengah Tingkat Pertama
PT Perseroan Terbatas
KTP Kartu Tanda Penduduk

c. Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda titik.
Misalnya:


dll. dan lain-lain
dsb. dan sebagainya
dst. dan seterusnya
hlm. halaman
sda. sama dengan atas
Yth. (Sdr. Moh. Hasan) Yang terhormat (Sdr. Moh. Hasan)
Tetapi:
a.n. atas nama
d.a. dengan alamat
u.b. untuk beliau
u.p. untuk perhatian
s.d. sampai dengan

d. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak diikuti tanda titik.
Misalnya:


Cu kuprum
TNT trinitrotoluen
cm sentimeter
kVA kilovolt-ampere
l liter
kg kilogram
Rp (5.000,00) (lima ribu) rupiah
Read More ->>

PEMAKAIAN HURUF KAPITAL

Huruf Kapital atau Huruf Besar

1. Huruf kapital atau huruf besar dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat.
Misalnya:

Dia mengantuk.
Apa maksudnya?
Kita harus bekerja keras.
Pekerjaan itu belum selesai.

2. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.
Misalnya:

Adik bertanya, "Kapan kita pulang?"
Bapak menasihatkan, "Berhati-hatilah, Nak!"
"Kemarin engkau terlambat," katanya.
"Besok pagi," kata Ibu, "Dia akan berangkat".

3. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan.
Misalnya:

Allah, Yang Mahakuasa, Yang Maha Pengasih, Alkitab, Quran, Weda, Islam, Kristen
Tuhan akan menunjukkan jalan yang benar kepada hamba-Nya.
Bimbinglah hamba-Mu, ya Tuhan, ke jalan yang Engkau beri rahmat.

4. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang diikuti nama orang.
Misalnya:

Mahaputra Yamin
Sultan Hasanuddin
Haji Agus Salim
Imam Syafii
Nabi Ibrahim

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama gelar, kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang tidak diikuti nama orang.
Misalnya:

Dia baru saja diangkat menjadi sultan.
Tahun ini ia pergi naik haji.

5. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu, nama instansi, atau nama tempat.
Misalnya:

Wakil Presiden Adam Malik
Perdana Menteri Nehru
Profesor Supomo
Laksamana Muda Udara Husen Sastranegara
Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian
Gubernur Irian Jaya

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama jabatan dan pangkat yang tidak diikuti nama orang, atau nama tempat.
Misalnya:

Siapa gubernur yang baru dilantik itu?
Kemarin Brigadir Jenderal Ahmad dilantik menjadi mayor jenderal.

6. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang.
Misalnya:

Amir Hamzah
Dewi Sartika
Wage Rudolf Supratman
Halim Perdanakusumah
Ampere

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang digunakan sebagai nama sejenis atau satuan ukuran.
Misalnya:

mesin diesel
10 volt
5 ampere

7. Huruf kapital sebagai huruf pertama nama bangsa, suku, dan bahasa.
Misalnya:

bangsa Indonesia
suku Sunda
bahasa Inggris

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa yang dipakai sebagai bentuk dasar kata turunan.
Misalnya:

mengindonesiakan kata asing
keinggris-inggrisan

8. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan peristiwa sejarah.
Misalnya:

bulan Agustus hari Natal
bulan Maulid Perang Candu
hari Galungan tahun Hijriah
hari Jumat tarikh Masehi

hari Lebaran
Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama peristiwa sejarah yang tidak dipakai sebagai nama.
Misalnya:

Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsanya.
Perlombaan senjata membawa risiko pecahnya perang dunia.

9. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi.
Misalnya:

Asia Tenggara Kali Brantas
Banyuwangi Lembah Baliem
Bukit Barisan Ngarai Sianok
Cirebon Pegunungan Jayawijaya
Danau Toba Selat Lombok
Daratan Tinggi Dieng Tanjung Harapan
Gunung Semeru Teluk Benggala
Jalan Diponegoro Terusan Suez
Jazirah Arab

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak menjadi unsur nama diri.
Misalnya:

berlayar ke teluk
mandi di kali
menyeberangi selat
pergi ke arah tenggara

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang digunakan sebagai nama jenis.
Misalnya:

garam inggris
gula jawa
kacang bogor
pisang ambon

11. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara, lembaga pemerintahan dan ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan.
Misalnya:

Republik Indonesia
Majelis Permusyawaratan Rakyat
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan
Badan Kesejahteraan Ibu dan Anak
Keputusan Presiden Republik Indonesia, Nomor 57, Tahun 1972

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan nama resmi negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan, serta nama dokumen resmi.
Misalnya:

menjadi sebuah republik
beberapa badan hukum
kerja sama antara pemerintah dan rakyat
menurut undang-undang yang berlaku

12. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta dokumen resmi.
Misalnya:

Perserikatan Bangsa-Bangsa
Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial
Undang-Undang Dasar Republik Indonesia
Rancangan Undang-Undang Kepegawaian

13. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan kecuali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk yang tidak terletak pada posisi awal.
Misalnya:

Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma.
Bacalah majalah Bahasa dan Sastra.
Dia adalah agen surat kabar Sinar Pembangunan.
Ia menyelesaikan makalah "Asas-Asas Hukum Perdata".

14. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar, pangkat, dan sapaan.
Misalnya:

Dr. doktor
M.A. master of arts
S.H. sarjana hukum
S.S. sarjana sastra
Prof. profesor
Tn. tuan
Ny. nyonya
Sdr. saudara

15. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan.
Misalnya:

"Kapan Bapak berangkat?" tanya Harto.
Adik bertanya, "Itu apa, Bu?"
Surat Saudara sudah saya terima.
"Silakan duduk, Dik!" kata Ucok.
Besok Paman akan datang.
Mereka pergi ke rumah Pak Camat.
Para ibu mengunjungi Ibu Hasan.

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan atau penyapaan.
Misalnya:

Kita harus menghormati bapak dan ibu kita.
Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga.

16. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda.
Misalnya:

Sudahkah Anda tahu?
Surat Anda telah kami terima.
Read More ->>

CARA PEMENGGALAN KATA

Pemenggalan Kata

1. Pemenggalan kata pada kata dasar dilakukan sebagai berikut:

a. Jika di tengah kata ada vokal yang berurutan, pemenggalan kata itu dilakukan di antara kedua huruf vokal itu.
Misalnya: ma-in, sa-at, bu-ah
Huruf diftong ai, au, dan oi tidak pernah diceraikan sehingga pemenggalan kata tidak dilakukan di antara kedua huruf itu.
Misalnya:

au-la bukan a-u-la
sau-da-ra bukan sa-u-da-ra
am-boi bukan am-bo-i

b. Jika di tengah kata ada huruf konsonan, termasuk gabungan huruf konsonan, di antara dua buah huruf vokal, pemenggalan dilakukan sebelum huruf konsonan.
Misalnya:

ba-pak, ba-rang, su-lit, la-wan, de-ngan, ke-nyang, mu-ta-khir

c. Jika di tengah kata ada dua huruf konsonan yang berurutan, pemenggalan dilakukan di antara kedua huruf konsonan itu. Gabungan huruf konsonan tidak pernah diceraikan.
Misalnya:

man-di, som-bong, swas-ta, cap-lok, Ap-ril, bang-sa, makh-luk

d. Jika di tengah kata ada tiga buah huruf konsonan atau lebih, pemenggalan dilakukan di antara huruf konsonan yang pertama dan huruf konsonan yang kedua.
Misalnya:

in-strumen, ul-tra, in-fra, bang-krut, ben-trik, ikh-las

2. Imbuhan akhiran dan imbuhan awalan, termasuk awalan yang mengalami perubahan bentuk serta partikel yang biasanya ditulis serangkai dengan kata dasarnya, dapat dipenggal pada pergantian baris.
Misalnya:

makan-an, me-rasa-kan, mem-bantu, pergi-lah

Catatan:

a. Bentuk dasar pada kata turunan sedapat-dapatnya tidak dipenggal.
b. Akhiran -i tidak dipenggal.
(Lihat keterangan tentang tanda hubung, Bab V, Pasal E, Ayat 1.)
c. Pada kata yang berimbuhan sisipan, pemenggalan kata dilakukan sebagai berikut.
Misalnya: te-lun-juk, si-nam-bung, ge-li-gi

3. Jika suatu kata terdiri atas lebih dari satu unsur dan salah satu unsur itu dapat bergabung dengan unsur lain, pemenggalan kata dapat dilakukan

(1) di antara unsur-unsur itu atau
(2) pada unsur gabungan itu sesuai dengan kaidah 1a, 1b, 1c, dan 1d di atas.
Misalnya:

bio-grafi, bi-o-gra-fi
foto-grafi, fo-to-gra-fi
intro-speksi, in-tro-spek-si
kilo-gram, ki-lo-gram
kilo-meter, ki-lo-me-ter
pasca-panen, pas-ca-pa-nen
Read More ->>

World and Indonesian Maps (Peta dunia dan Indonesia)



Read More ->>

Selasa, 15 Juni 2010

Membedakan Subjek, Predikat, Objek, Keterangan

Dalam suatu kalimat terdiri dari beberapa unsur antara lain subyek,predikat, obyek ,pelengkap dan keterangan.
1. Contoh Subjek

Jawaban atas Pertanyaan Apa atau Siapa kepada Predikat.
Contoh :
1. Hadi memelihara binatang
Siapa memelihara? Jawab : Hadi. (maka Hadia adalah Subjek (S)
2. Meja itu dibeli oleh paman.
Apa dibeli ? = jawab Meja
¨ Biasanya disertai kata itu,ini,dan yang (yang ,ini,dan itu juga sebagai pembatas antara subyek dan predikat)

Contoh : Anak itu membawa bukuku

S P

2 CIRI PREDIKAT

¨ Menimbulkan Pertanyaan apa atau siapa.

Dalam hal ini jika predikat maka dengan pertanyaan tersebut akan ada jawabannya.
Perhatikan pada Subyek diatas. Subyek dan predikat ditentukan secara bersama-sama.

¨ Kata Adalah atau Ialah
Predikat kalimat dapat berupa kata adalah atau ialah. Kalimat dengan Predikat demikian itu terutama digunakan pada kalimat majemuk bertingkat anak kalimat pengganti predikat.

¨ Dapat Disertai Kata-kata Aspek atau Modalitas
Predikat kalimat yang berupa verba atau adjektiva dapat disertai kata-kata aspek seperti telah, sudah, sedang, belum, dan akan. Kata-kata itu terletak di depan verba atau adjektiva. Kalimat yang subjeknya berupa nomina bernyawa dapat juga disertai modalitas, kata-kata yang menyatakan sikap pembicara (subjek), seperti ingin, hendak, dan mau.


3 CIRI OBJEK

Predikat yang berupa verba intransitif (kebanyakan berawalan ber- atau ter-) tidak memerlukan objek, verba transitif yang memerlukan objek kebanyakan berawalan me-. Ciri-ciri objek ini sebagai berikut.

¨ Langsung di Belakang Predikat
Objek hanya memiliki tempat di belakang predikat, tidak pernah mendahului predikat.

¨ Dapat Menjadi Subjek Kalimat Pasif

Objek yang hanya terdapat dalam kalimat aktif dapat menjadi subjek dalam kalimat pasif. Perubahan dari aktif ke pasif ditandai dengan perubahan unsur objek dalam kalimat aktif menjadi subjek dalam kalimat pasif yang disertai dengan perubahan bentuk verba predikatnya.

¨ Didahului kata Bahwa
Anak kalimat pengganti nomina ditandai oleh kata bahwa dan anak kalimat ini dapat menjadi unsur objek dalam kalimat transitif.


4 CIRI-CIRI PELENGKAP

Perbedaannya terletak pada kalimat pasif. Pelengkap tidak menjadi subjek dalam kalimat pasif. Jika terdapat objek dan pelengkap dalam kalimat aktif, objeklah yang menjadi subjek kalimat pasif, bukan pelengkap. Berikut ciri-ciri pelengkap.

¨ Di Belakang Predikat
Ciri ini sama dengan objek. Perbedaannya, objek langsung di belakang predikat, sedangkan pelengkap masih dapat disisipi unsur lain, yaitu objek. Contohnya terdapat pada kalimat berikut.

a) Diah mengirimi saya buku baru.
b) Mereka membelikan ayahnya sepeda baru.
Unsur kalimat buku baru, sepeda baru di atas berfungsi sebagai pelengkap dan tidak mendahului predikat.

· Hasil jawaban dari predikat dengan pertanyaan apa.
Contoh :
a. Pemuda itu bersenjatakan parang.
Kata parang adalah pelengkap.
Bersenjatakan apa ? jawab parang ( maka parang sebagai pelengkap )

b. Budi membaca buku.
Membaca apa ? jawab buku (buku sebagai obyek karena dapat
menempati Subyek)

5 CIRI KETERANGAN

Ciri keterangan adalah dapat dipindah –pindah posisinya . perhatikan contoh berikut:

Didi sudah membuat tiga kue dengan bahan itu.

S P O K

Dengan bahan itu Didi sudah membuat tiga kue .
Didi dengan bahan itu sudah membuat tiga kue.

Dari jabatan SPOK menjadi KSPO dan SKPO .Keterangan dapat dipindahkan/disesuaikan strukturnya.
Read More ->>

BALI MAP, PICTURES AND HISTORY(INDONESIA)





Bali lies between the islands of Java and Lombok. Bali is small, stretching approximately 140 km from east to west 80 km from north to south. The tallest of a string of volcanic mountains that run from the east to the west, is Gunung Agung, which last erupted in 1963. Lying just 8 south of the equator, Bali boasts a tropical climate with just two seasons (wet and dry) a year and an average annual temperature of around 28C. The wide and gently sloping southern regions play host to Bali's famed rice terrace among some of the most spectacular in the world. In the hilly, northern coastal regions, the main produce is coffee, copra, spices, vegetables, cattle and rice.
The Balinese have strong spiritual roots and despite the large influx of tourist over the years, their culture is still very much alive. The main religion is Agama Hindu Dharma, and although originally from India, the Balinese religion is a unique blend of Hindu, Buddhist, Javanese and ancient indigenous beliefs and different from the Hinduism practiced in India today.
Naturally creative, the Balinese have traditionally used their talents for religious purposes and most of the beautiful work to be seen here has been inspirit by stories from the Ramayana and other Hindu epics.
The Majority of Bali's 3,000,000 people live, for the most part, in tight, village communities with large extended families. The largest towns are the capital Denpasar and Singaraja in the North. The main tourist area stretches from Kuta to Seminyak. Kuta became major attraction during the tourist boom of the 70's, because of it famed white-sand beaches, the surf and stunning sunsets.
Today, the Kuta to Seminyak stretch is a major tourist destination, with hundreds of hotels, restaurants and shops. Those in search of a little peace and quite tend to head for the more sedate resorts of Sanur and Candi Dasa, on the east coast, or Lovina in the north. Nusa Dua, on the southern-most peninsula of the island, houses many five star hotels. The central village of Ubud, in the hilly region of Gianyar, has also blossomed as a tourist attraction and is now considered to be the artistic and cultural centre of Bali.
It wasn't until the 11th century that Bali received the first strong influx of Hindu and Javanese culture. With the death of his father around AD 1011, the Balinese Prince, Airlanggha, moved to East Java and set about uniting it under one principality. Having succeeded, he then appointed his brother, Anak Wungsu, as ruler of Bali. During the ensuing period there was a Javanese language, Kawi, became the language used by the aristocracy, one of the many Javanese traits and costume adopted by the cause.
With the death of Airlangga, in the middle of the 11th century, Bali enjoyed a period of autonomy. However, this proved to be short-lived, as in 1284 the east Javanese King Kertanegara, conquered Bali and ruled over it from Java. In 1292 Kertanegara was murdered and Bali took the opportunity to liberate itself once again. However, in 1343, Bali was brought back under Javanese control by its defeat at the hands of GajahMada, a general in the last of the great Hindu-Javanese empires, the Majapahit. With the spread of Islam throughout Sumatra and Java during the 16th century, the Majapahit empires began to collapse and a large exodus of aristocracy, priests, artists and artisans to Bali ensued. For a while Bali flourished and the following centuries were considered the Golden Age of Bali's cultural history. The principality of Gelgel, near Klungkung, became a major centre for the Arts, and Bali became the major power of the regions, taking, control of neighbouring Lombok and parts of East Java.
The Balinese are Hindu yet their religion is very different from that of the Indian variety. The Balinese worship the Hindu trinity Brahma, Shiva and Vishnu, who are sin manifestation of Supreme God Shanghyang Widi. Other Indian Gods like Ganesha (The Elephant-headed God) also often appear, but more commonly, one will see shrines to the many Gods and spirits that are uniquely Balinese. Balinese believe strongly in magic and the power of spirits, and much of the religion is base upon this. They believe that good spirits dwell in the mountain and that the seas are home to demon and ogres. Most villages have at least three main temples; one, the Pura Puseh or 'Temple of Origin', faces the mountains, another, the Pura Desa or village Temple, is normally found in the centre, and the last the Pura Dalem, is aligned with the sea and is dedicated to the spirits of the dead. Aside of these 'village' temples, almost every house has its own shrine. Some temples, Pura Besakih for example, on the slopes of mount Agung, are considered especially important and people from all over Bali travel worship there.
The most famous of the Balinese dances, the Kecak, originated from the Shanghyang dance choirs, who chant a distinctive 'Kecak-Kecak' accompaniment. The Kecak, as a dance, developed in the 1930's in the village of Bona, where it is still performed regularly.
Read More ->>

ALL ABOUT WEST JAVA BANDUNG(INDONESIA)


BANDUNGThe City of Flowers was designated as such not just its prominent flowers - in the 1920s and 1930s, colonial Bandung blossomed as the hub of economic and social activity. Also known as the Paris of Java, Bandung has still sustained its European sophistication. Set 175 km off Jakarta, Bandung is the provincial capital of West Java and the third largest city of Indonesia. The native inhabitants are the Sundanese who live in gregarious personality and strong belief in their culture - these distinguish the people from others of the country. Bandung also well-known as the host of the first Afro-Asian Conference in 1955, and the center of higher education with Bandung Institute of Technology - one of the most prominent destination for Asia-pacific students. Moreover, Bandung has a lovely weather and abundance of natural getaways - a perfect break from daily hustle and bustle.The capital is situated on a plateau 768 meters above sea level with a cool climete throughout the year.FAST FACTS:
Latitude : 6.55'S
Longitude : 107.36'E
Population : 2,056,915
Language : Sundanese, Bahasa Indonesia
Religion : Islam, Christianity.
The best time to visit Bandung is determined by the extent of rain. The temperatures of day and night are significantly varied, though there are not much seasonal variants around the city. The day temperature remains in the range of 26ºC to 33ºC, while night temperature can drop to a low of 10ºC. There are two seasons breeze around the year; the east monsoon from June to September bringing dry climate and west Monsoon from December throughout March bringing heavy rain. Around the year, high humidity weather covers the city, however the dry season of June - September is preferred rather than the rainy season.
One of the most remarkable attractions in Bandung is the 2,076 m high volcano, called Tangkubanparahu (overturned boat). It is so called since its peak resembles an overturned boat. The road to the peak of Tangkubanparahu was first established in 1906 on the initiative of "Bandung Vooruit" - an organization found by Dutch men to help the government develop Bandung especially in tourism sector.

My Home(Lembang)
LEMBANG

Another resort town some time ago influenced by the Dutch is Lembang and the Bosscha Observatory. Situated just 16 km north of Bandung, Lembang features magnificence nature’s beauty. Just wear your casual costumes, and take a walk around tea plantations. Then, your journey continues on through main woodland for a hike to the crater of Tangkuban Perahu, the only crater in Java accessible all the way by car as far as its rim. It is an aweinspiring sight of emanating of sulfur fumes. Descent into all the volcano's 12 craters is only possible with the aid of an experienced guide, because of the presence of suffocating gases at certain spots. Just a 15 minutes drive from Tangkuban Perahu is a hot springs resort. Here you can swim in warm mineral water pools, good for healing skin problems. You can also trek other routes, one which starts from Lembang to Cimahi waterfall, as well as the one begin at Dago waterfall to reach Maribaya. Through the later-mentioned route you will witness the past caves used by the Japanese troops on World War II along the Cikapunding River. A superb 6-km walk will bring you to a small park at Maribaya, just 5 km east of Lembang.

While in Lembang, you should not miss ‘colenak’ - one of the street-side stalls’ delicacies made of fermented cassava topped with palm sugar, shredded coconut and peanuts. Meanwhile, the attractive yellow color cooked chickens hang in warung window fairly ”beg” you to drop by and dine in.
Being known as producers of fresh milk, sweet corn, black rice and organic vegetables, Lembang also hosts several spas and peak restaurant overlooking dazzling nighttime views of Bandung.
Since long known for its hot water springs, Maribaya lies north of Bandung which be reached within 30 minutes. The trip itself is worthwhile making, as you will pas through a picturesque road dated with flowery hills and lovely villas all the way. The mountain air is cool and the sulphur-laden water just comfortably hot for swimming as well as for just seaking in. Part of the scenery is a 25 m high waterfall set against a steep mountain cliff.
Read More ->>

Senin, 14 Juni 2010

MY INDONESIA PICTURE




Read More ->>

INRODUCTION ABOUT INDONESIAN BATIK

Batik is generally thought of as the most quintessentially Indonesian textile. Motifs of flowers, twinning plants, leaves buds, flowers, birds, butterflies, fish, insects and geometric forms are rich in symbolic association and variety; there are about three thousand recorded batik patterns.
The patterns to be dyed into the the clothe are drawn with a canting, a wooden 'pen' fitted with a reservoir for hot, liquid wax. In batik workshops, circles of women sit working at clothes draped over frames, and periodically replenish their supply of wax by dipping their canting into a central vat. Some draw directly on the the cloth from memory; others wax over faint charcoal lines.
This method of drawing patterns in wax on fine machine-woven cotton was practiced as a form of meditation by the female courtiers of Central Java; traditionally, batik tulis (tulis means 'write' in Indonesian) is produced by women.
In the 19th century, the application of waxed patterns with a large copper stamp orcap saved the batik industry from competition with cheap printed European cloth. The semi-industrial nature of cap work allows it to be performed by men. Batik motifs recall characters from the Hindu epics, plants, animals, sea creatures and gamalan melodies.

In Surakarta rich creams and browns are juxtaposed with tinges of yellowish gold.White, undyed cloth is left to contrast with the sombre opulence of brown and blue dyes in Yogjakarta. The palette of the north coast were influenced by lively maritime trade and the textile traditions of the Chinese and Arab mercantile communities living in port and coastal towns.

The Symbolic Meaning of Batik's Motifs

The motifs of Batik, especially with old pattern, as in other field of Javanese tradition are symbolizing something. Might be, this is one of the reasons, why people still adore batik up to present date. Some of the motifs are :

Sido Mulyo :
Sido (you should be ), mulyo (happy). Symbolizing 'you should be happy and rich man'.
Sido Dadi :
Symbolizing 'you should be a man/woman as you wish (prosperous, high ranking position, wealthy, etc)'.
Satrio Wibowo :
Symbolizing 'Man with dignity'.
Tikel Asmorodono :
Tikel (more), Asmoro (love), Dono (gift).
It is meant the one who wears this batik, should be loved more and more by others.
The Process of Batik Making
Batik, in Javanese means 'To Dot'. Basically there are two kinds of batik; Batik Tulis (hand drawn) and Batik Cap (stamped). The price of batik tulis is much more expensive than batik cap.
Doting

A canting (a pen like instrument with a small reservoir of liquid wax) is applied to the cloth of batik tulis making. The tracing of the desired design on to the prepared cloth is the first stage of making followed by the technique of applying wax and dye substances. At the final stage of the process, all the wax scraped off and the cloth boiled to remove all traces of the wax. This process of repeatedly waxing and dyeing is the batik process, used until nowadays in Java and other parts of Indonesia.

So, this kind art of batik is an indigenous to the country. The wax used in batik process is a combined product of paraffin, bees-wax, plant resins called gondorukem and mata kucing.

Batik cap, which is also using the waxing process, its process of course faster and easier. But people appreciation of batik tulis is higher, it is really a work of an artist not only a craftsman. It combines the expertise, patience, deep feeling to produce the finest product, and it may take days, weeks and even months to make only a batik tulis

The Cities of Batik

Yogyakarta and Solo are the centers of traditional of batiks, as the north coastal town of Pekalongan is the center of more modern batiks, using more floral and birds motifs. There are some well-known artists of batik design in Yogya and Solo, as well as some big batik manufacturers with famous trademarks.

The growing production of batik makes way to the establishment of mori (woven cotton fabrics) factories in Yogya and Central Java. The Batik research Institute was founded in Yogya.

When Batik is Worn

Batik dresses are worn for several purposes, such as ;

Informal Dresses
It is a free choice, usually for daily casual wear.
Formal Occasions
In some parties, as a state banquets, receptions, etc, the invitees are requested to wear batik. Long sleeves shirts for the men and 'kain batik' (long batik to cover the lower body) for the women.
Traditional Occasions
It is worn to present the traditional wedding ceremonies, special ceremonies for the Royal families, etc.
In a wedding ceremony the bride and the bridegroom wear the same motif of batik Sidomukti, symbolizing a happiness and prosperous life. Using the same motif symbolizing the togetherness. The parents of the bride and the bridegroom wear batik with motif of Truntum, symbolizing the advice of the parents to the newly weds to enter the new life with full of love and confidence.
Traditional Dress

Women's traditional dress, especially in Yogya and Solo court families, consisting of :

Jarit or Tapih or Sinjang
A 'kain panjang' (long cloth of batik) measuring around 2 m x 1 m to cover the lower body, tightened with stagen (large waist band)
Kebaya
It is a traditional long sleeved shirt (the material used is not from batik, usually from silk and other fine materials).
Selendang
It is used as attractive piece of clothing to compliment the traditional dress. The 2 m x 0,5 m selendang cloth hung over one shoulder.
Kemben or Semekan
It is special for ceremonies in Karaton (palace) or Royal family ceremonies. Instead of wearing Kebaya, to cover the upper body, a kemben is worn.
Men's Traditional Dresses
Jarit or Bebed
Men kain panjang, tightened with stagen.
Surjan
Men traditional long sleeved shirt (only for Yogya style) and the material is not batik.
Beskap
Instead of wearing surjan, the men wear a coat (beskap of Solo style or Atila of Yogya style), the materials is not batik.
Blangkon
It is a headgear made from batik.
Keris
The dagger is worn at backside of the waist, as a compliment to the dress.
Dodot
Is a very long jarit to cover the lower body. It is worn only on a very special occasion such as the king coronation by the king himself. The wearing of dodot or kampuhan is very complicated. It may take two hours to wear a dodot with the help of specialist-dressers!
Read More ->>

Minggu, 13 Juni 2010

Soal prediksi ujian nasional

1 . Perhatikan diagram berikut tentang Jumlah Pengunjung Perpustakaan Tahun Pelajaran
2003 - 2004
Berdasarkan diagram jumlah pengunjung perpustakaan tahun pelajaran 2003 - 2004 dapat
disimpulkan sebagai berikut ........
A . Pengunjung kelas I lebih banyak daripada pengunjung kelas II dan III selama 1
tahun.
B . Pengunjung kelas III terbanyak jumlahnya pada bulan April bila dibandingkan
dengan bulan-bulan sebelumnya,
C . Pengunjung kelas II lebih banyak jumlahnya pada bulan Mei daripada bulan Maret.
D . Pengunjung kelas I yang terbanyak pada akhir tahun pelajaran, sedang kelas III
terbanyak bulan April.
E . Jumlah pengunjung kelas I, II, dan III rata-rata sama sepanjang tahun pelajaran
2003 - 2004.
Kunci : B
Penyelesaian :
Diagram adalah gambaran untuk memperlihatkan atau menerangkan sesuatu. Berdasarkan
diagram tersebut dapat disimpulkan bahwa pengunjung kelas III terbanyak jumlahnya pada
bulan April bila dibandingkan dengan bulan-bulan sebelumnya yaitu sebesar kurang lebih
300 orang.
2 .
Bacalah paragraf berikut!
SBY yang didampingi cawapres Yusuf Kalla menegaskan bahwa beban negara ini sudah
sangat berat. Untuk bisa mengeluarkan masyarakat dari beban berat itu diperlukan
pemimpin yang dipercaya, bersih, tegas, dan pekerja keras. Kita tidak menginginkan
kehidupan seperti sekarang banyak masalah. Kita ingin maju, berkembang, aman,
sejahtera, dan makmur. Kalau masyarakat salah memilih, kita akan rugi lima tahun ke
depan.
Gagasan utama paragraf di atas adalah ........
A . beban negara ini sudah sangat berat
B . diperlukan pemimpin yang dipercaya, bersih, tegas, dan pekerja keras
C . tidak menginginkan kehidupan banyak masalah
D . kita ingin main, berkembang, sejahtera, dan makmur
E . masyarakat jangan salah memilih pemimpin
Kunci : A
Penyelesaian :
Gagasan utama adalah gagasan yang menjadi dasar pengembangan sebuah paragraf.
Gagasan utama paragraf tersebut adalah
beban negara ini sudah sangat berat
.
1
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

3 .
Bacalah paragraf berikut!
Kilat
boleh dikatakan ponsel sejuta umat. Dengan harga yang murah, ponsel ini lumayan
laku di pasaran terutama untuk pemula yang tidak membutuhkan fitur ala kadarnya. Untuk
itu, pada bahasan
clinic
kali ini, Tabloid
Pulsa
mengangkat tema
trouble shooting
pada
ponsel Kilat terutama mengenai masalah
signal
.
Inti paragraf tersebut adalah ........
A .
Kilat
termasuk ponsel sejuta umat karena murah.
B .
Pulsa
membahas masalah signal pada ponsel Kilat.
C .
Kilat
laku di pasaran karena harganya murah.
D . Ponsel Kilat memiliki fitur alakadarnya.
E . Ponsel Kilat banyak dimiliki oleh pemula.
Kunci : A
Penyelesaian :
Isi yang paling pokok pada paragraf tersebut adalah kilat termasuk ponsel sejuta umat
karena murah
4 .
Bacalah paragraf berikut!
Pemulihan ekonomi Indonesia yang berjalan lamban, menurut Minasapti Triaswati, dosen
Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, tidak terlepas dari kendala birokrasi dan
mentalitas pejabatnya. Meminjam data ASEAN
Economic Outlook
, pertumbuhan
ekonomi Indonesia tahun 1998 - 2003 hanya 0,6 persen sehingga menempati posisi
terendah di kawasan ASEAN. Sekedar contoh, pada periode yang sama, pertumbuhan
ekonomi Malaysia adalah.2,8 persen, Filipina mencapai 3,4 persen.
Yang merupakan opini dalam paragraf di atas adalah ........
A . Nina Triaswati dosen Fakultas Psikologi Universitas Indonesia.
B . Pemulihan ekonomi Indonesia berjalan lamban, terkait dengan kendala birokrasi.
C . Pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 1998 -2003 0,6 persen, menempati posisi
terendah di ASEAN.
D . Pertumbuhan ekonomi Malaysia tahun 1998 -2003 2,8 persen.
E . Pertumbuhan ekonomi Filipina tahun 1998 -2003 3,4 persen,
Kunci : B
Penyelesaian :
Opini adalah pendapat atau pemikiran seseorang yang merupakan opini dalam paragraf di
atas adalah pemulihan ekonomi Indonesia berjalan lamban, terkait dengan kendala
birokrasi.
5 .
Bacalah paragraf berikut!
Pengujian dan pengembangan komoditas transgenik dilakukan untuk mengatasi masalah
pangan. Penelitian ini dilakukan untuk mencari terobosan akibat keterbatasan cara
konvensional
.
Istilah
konvensional
berarti ........
A . berdasarkan kesepakatan umum
B . sesuai dengan keinginan
C . menurut selera masyarakat
D . sesuai dengan keadaan lingkungan
E . menurut pendapat individual
Kunci : A
Penyelesaian :
Istilah konvensional berarti berdasarkan kesepakatan umum.
2
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

6 .
Bacalah paragraf berikut!
Khawatir para remaja "kebablasan" dalam bergaul, seiring dengan perkembangan
teknologi informasi yang begitu dahsyat serta industri media, Shanghai, salah satu wilayah
di China, memasukkan pelajaran tentang "Cinta Sejati" ke dalam kurikulum sekolah
menengah.
Kalimat tanya yang sesuai dengan isi paragraf tersebut adalah ........
A . Mengapa pelajaran "Cinta Sejati" dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah
menengah?
B . Di mana pelajaran "Cinta Sejati" dapat dipelajari oleh para remaja pada umumnya?
C . Kapan para remaja "kebablasan" dalam bergaul seiring dengan kemajuan teknologi?
D . Mengapa para remaja "kebablasan" dalam bergaul di wilayah China?
E . Siapakah yang memasukkan pelajaran etika kurikulum sekolah menengah?
Kunci : A
Penyelesaian :
Kalimat tanya yang sesuai dengan isi paragraf adalah mengapa pelajaran "Cinta Sejati"
dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah menengah?
7 .
Bacalah paragraf berikut!
Jurgen Habermas mengatakan bahwa selama ini manusia modern telah terjebak pada pola
mekanistis. Akibatnya, selama ini kita tak sadar bahwa kita hanya menjadi, instrumen
belaka, baik instrumen kekuasaan maupun instrumen teknologi. Apa yang dikatakan oleh
Habermas?
Jawaban yang tepat untuk pertanyaan tersebut yang sesuai dengan isi paragraf adalah ........
A . Manusia tidak menyadari bahwa ia menjadi instrumen belaka.
B . Manusia hanya menjadi instrumen kekuasaan semata.
C . Selama ini manusia modern hanya menjadi instrumen belaka.
D . Selama ini manusia modern menjadi instrumen teknologi yang mekanistis
E . Jurgen Habermas mengatakan hal yang sebenarnya terjadi.
Kunci : C
Penyelesaian :
Jawaban yang tepat untuk pertanyaan apa yang dikatakan oleh Habermas adalah selama
ini manusia modern hanya menjadi instrumen belaka.
8 .
Bacalah paragraf berikut!
(1)
Teknik bernyanyi Joy, bintang Indonesian Idol
, selama kontes sangat memukau
penonton. (2) Ia bersaing dengan Delon yang sama-sama mempunyai jutaan penggemar.
(3) Namun, akhirnya Joy berhasil keluar sebagai juara Indonesian Idol. (4) Malam
penobatan itu para Juri mengungkapkan, "Joy, kamu hebat, tapi ingat jangan sombong!"
(5) Tepuk tangan penonton menggemuruh memenuhi ruang Istora Senayan.
Pesan dalam paragraf tersebut terdapat dalam kalimat nomor ........
A . (1)
D . (4)
B . (2)
E . (5)
C . (3)
Kunci : D
Penyelesaian :
Pesan adalah amanat yang disampaikan kepada orang lain. Kalimat yang menunjukkan
pesan terdapat pada kalimat nomor empat : "Joy, kamu hebat, tapi ingat jangan sombong!"
9 .
Bacalah paragraf berikut!
Berbicara dalam bahasa Inggris bagi sebagian besar orang bukan masalah gampang.
Mereka bukan tak pernah belajar bahasa tersebut, Sejak SMP, materi kurikulum
3
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

pendidikan sudah mewajibkan belajar bahasa Inggris. Bahkan, belakangan TK, dan SD
pun sudah mulai memperkenalkan bahasa tersebut. Tetapi, tetap saja mereka tidak lancar
berbahasa Inggris. Apakah ada yang salah? Karena itu, bahasa Inggris perlu diseminarkan.
Hal yang tidak terdapat dalam paragraf tersebut adalah ........
A . Berbicara dalam bahasa Inggris sangat sulit bagi orang Indonesia.
B . pengajaran bahasa Inggris sudah diperkenalkan sejak TK dan SD.
C . Bahasa Inggris sudah diajarkan kepada siswa yang duduk di bangku SMP.
D . pengajaran bahasa Inggris perlu diseminarkan agar, pengajaran berhasil.
E . Kurikulum pendidikan mewajibkan belajar bahasa Inggris
Kunci : A
Penyelesaian :
Kalimat berbicara dalam bahasa Inggris sangat sulit bagi orang Indonesia tidak terdapat
dalam isi paragraf tersebut.
10 .
Bacalah paragraf berikut !
Harga barang kebutuhan pokok daerah sungai Barito di pedalaman Kalimantan Tengah
terus merambat naik seiring dengan semakin dangkalnya alur sungai tersebut. Surutnya air
sungai Barito mengakibatkan pengangkutan bahan kebutuhan pokok ke wilayah
pedalaman terhambat dan biayanya lebih mahal.
Masalah yang disorot dalam paragraf di atas adalah ........
A . surutnya air sungai Barito
B . naiknya harga kebutuhan pokok
C . pengangkutan bahan pokok
D . alur sungai yang makin dangkal
E . hambatan pengangkutan ke pedalaman
Kunci : B
Penyelesaian :
Masalah yang disoroti dalam paragraf tersebut adalah naiknya harga kebutuhan pokok.
11 .
Bacalah ilustrasi berikut !
Balqis mengirimi orang tuanya surat dan mengatakan bahwa ia tidak dapat pulang pada
liburan semester kali ini karena akan mengadakan penelitian ke pulau Seribu bersama
teman-temannya.
Kalimat isi surat yang santun sesuai dengan ilustrasi di atas yaitu ........
A . Aku minta beribu-ribu maaf kalau liburan semester ini tidak pulang karena akan
pergi penelitian ke pulau Seribu dengan teman-teman.
B . Saya minta maaf pada Ibu dan Bapak yang mana liburan semester ini saya tidak
bisa pulang karena akan penelitian ke pulau Seribu.
C . Maafkan Ananda tidak dapat pulang pada liburan semester kali ini karena Ananda
akan mengadakan penelitian ke pulau Seribu bersama teman-teman.
D . Pak, Bu, maafkan aku, yach. Aku tidak bisa pulang pada liburan semester kali ini
karena akan mengadakan penelitian ke pulau Seribu bersama teman-teman.
E . Karena saya akan pergi ke pulau Seribu dengan teman-teman untuk mengadakan
penelitian di mana dalam liburan semester ini saya tidak pulang.
Kunci : C
Penyelesaian :
Bahasa yang digunakan dalam membuat surat harus sopan dan santun, apalagi kalau surat
tersebut ditujukan kepada orang tua. Isi surat yang santun sesuai dengan ilustrasi tersebut
adalah "Maafkan Ananda tidak dapat pulang pada liburan semester kali karena Ananda
akan mengadakan penelitian ke Pulau Seribu bersama teman-teman."
4
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

12 .
Bacalah surat undangan berikut!
Dengan hormat, kami mengharap kehadiran Bapak/Ibu guru pada,
hari : Sabtu
tanggal : 11 September 2004
waktu : pukul 08.00 -12.00 WIB
acara : lepas sambut kepala sekolah
tempat : aula SMAN 200 Jakarta
.......
Kalimat penutup surat yang tepat untuk mengakhiri surat tersebut adalah ........
A . Atas perhatiannya kami ucapkan terimakasih.
B . Atas kehadirannya diucapkan terimakasih.
C . Atas kehadiran Bapak/Ibu guru kami mengucapkan terima kasih.
D . Atas kerelaan Bapak/Ibu guru untuk datang kami ucapkan terima kasih.
E . Atas kerjasama yang baik selama ini kami haturkan terima kasih.
Kunci : C
Penyelesaian :
Kalimat penutup surat yang tepat untuk mengakhiri surat tersebut adalah Atas kehadiran
Bapak/Ibu guru kami ucapkan terima kasih.
13 .
Bacalah ilustrasi berikut!
Seorang direktur memerintahkan kepada kepala bagian keuangan untuk menyampaikan
laporan keuangan bulan Mei.
Jika perintah tersebut dituangkan ke dalam memo, kalimat yang paling tepat adalah ........
A . Mana laporan keuangan pada bulan Mei? Sudahkah Anda laporkan ke kabag
keuangan?
B . Segera sampaikan laporan keuangan bulan Mei.
C . Laporan keuangan Mei sebaiknya sudah sampai kepada kepala bagian keuangan.
D . Saya sangat perlu mengetahui laporan keuangan bulan Mei, laporkan segera ke
kabag !
E . Coba kamu ambil mana laporan keuangan bulan Mei itu yang akan dilaporkan
tersebut.
Kunci : B
Penyelesaian :
Memo yaitu sejenis surat yang dipergunakan dalam surat menyurat intern sebuah kantor. Isi
memo memberikan petunjuk atau perintah singkat. Kalimat memo harus singkat dan jelas
karena berisi instruksi singkat yang langsung pada persoalan. Kalimat yang tepat untuk
ilustrasi tersebut adalah segera sampaikan laporan keuangan bulan Mei.
14 .
Bacalah ilustrasi berikut!
Seorang calon pelamar pekerjaan mengajukan sebuah surat lamaran pekerjaan yang
ditujukan ke suatu PT yang bergerak di bidang telekomunikasi. Karena lowongan tersebut
sudah terisi maka lamaran tersebut terpaksa ditolak.
Kalimat penolakan lamaran pekerjaan yang sesuai dengan ilustrasi di atas adalah ........
A . Dengan surat ini kami memberitahukan bahwa lowongan jabatan yang Saudara
inginkan sudah terisi.
B . Sesuai dengan surat Saudara, dengan ini diberitahukan bahwa lamaran Saudara
ditolak.
C . Bersama ini kami beritahukan bahwa lamaran Saudara, tidak dapat diterima.
D . Lowongan pekerjaan yang Saudara kehendaki tidak ada dan kebetulan belum
dibutuhkan.
E . Berhubungan dengan surat Saudara maka lamaran pekerjaan Saudara kami tolak
5
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005


E . sementara, ya.
Kunci : A
Penyelesaian :
Membalas surat lamaran pekerjaan yang berisi penolakan harus menggunakan kalimat yang
santun, halus, agar tidak merasa tersinggung atau pun berkecil hati.
Kalimat penolakan yang sesuai dengan ilustrasi adalah Dengan surat ini kami
memberitahukan bahwa lowongan jabatan yang Saudara inginkan sudah terisi.
15 .
Bacalah iklan berikut!
Kalimat pembuka surat lamaran yang sesuai dengan iklan tersebut adalah ........
A . Sehubungan dengan iklan yang dimuat pada harian Pos Kota, maka saya
mengajukan lamaran.
B . Karena saya memenuhi persyaratan yang diminta dalam harian Pos Kota, saya
mengajukan lamaran.
C . Saya membaca iklan pada harian Pos Kota, 31 Agustus 2004, dan saya tertarik
mengajukan lamaran.
D . Sehubungan dengan iklan yang dimuat pada harian Pos Kota, 31 Agustus 2004,
dengan ini saya mengajukan lamaran kerja.
E . Dalam harian Pos Kota saya membaca iklan lowongan kerja, oleh karena itu saya
mengajukan surat lamaran. Lomba akan dilaksanakan pada 28 Oktober 2004.
Kunci : D
Penyelesaian :
Untuk pembuka surat lamaran pekerjaan, bila pengajuan lamaran itu didasarkan suatu
sumber, maka harus dijelaskan secara lengkap yaitu nama media, tanggal terbit, dan isi
pernyataan yang ada di dalamnya.
16 .
Bacalah ilustrasi berikut!
Untuk. memperingati hari Sumpah Pemuda, OSIS SMA Merah. Putih akan mengadakan
lomba pidato, Sabtu 16 Oktober 2004.
Kalimat pengumuman yang tepat sesuai dengan kegiatan di atas adalah ........
A . Dalam rangka memperingati hari Sumpah Pemuda, OSIS SMA Merah Putih akan
mengadakan lomba pidato pada hari Sabtu, 16 Oktober 2004 bagi seluruh
siswa-siswi SMA Merah Putih.
B . OSIS SMA Merah Putih beritahukan kepada siswa-siswi SMA Merah Putih
bahwa OSIS akan mengadakan lomba pidato dalam rangka memperingati hari
Sumpah Pemuda, Sabtu, 16 Oktober 2004
C . OSIS SMA Merah Putih. akan mengadakan berbagai lomba pidato dalam rangka
memperingati hari Sumpah Pemuda, Sabtu, 16 Oktober 2004.
D . Diberitahukan, OSIS SMA Merah Putih akan diselenggarakan lomba pidato dalam
6
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

D . rangka memperingati hari Sumpah Pemuda, Sabtu, 16 Oktober 2004.
E . Diberitahukan kepada siswa-siswi SMA Merah Putih, dalam rangka memperingati
hari Sumpah Pemuda, OSIS SMA Merah Putih, akan menyelenggarakan lomba
pidato, Sabtu, Oktober 2004.
Kunci : E
Penyelesaian :
Kalimat pengumuman harus mudah dipahami, juga harus jelas dari siapa kepada siapa
serta apa yang diharapkan dari pengumuman tersebut. Kalimat pengumuman yang tepat
sesuai dengan kegiatan tersebut adalah Diberitahukan kepada siswa-siswi SMA Merah
Putih dalam rangka memperingati hari Sumpah Pemuda, OSIS SMA Merah Putih akan
menyelenggarakan lomba pidato, Sabtu 16 Oktober 2004.
17 .
Bacalah paragraf berikut !
Kalau beberapa tahun yang lalu tuan datang ke kota kelahiranku dengan menumpang bis,
tuan akan berhenti di dekat pasar. Melangkah menyelusuri jalan raya arah barat. Kira-kira
satu kilometer dari pasar akan sampailah tuan di jalan kampungku. Pada simpang kecil ke
kanan, simpang yang kelima membeloklah ke jalan sempit Di depannya ada kolam ikan
yang airnya mengalir melalui empat buah pancuran mandi.
Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........
A . Di ujung jalan itu nanti akan Tuan temui sebuah surau tuan.
B . Orang akan berlalu-lalang melewati pasar ,
C . Jalan itu digunakan sebagai tempat perparkiran mobil-mobil.
D . Orang enggan melintas di jalan yang rusak dan kotor.
E . Sebaiknya Tuan tidak melintas di jalan yang sempit dan berbelok-belok itu.
Kunci : A
Penyelesaian :
Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah Di ujung jalan itu nanti akan
tuan temui sebuah surau tua.
18 .
Bacalah paragraf berikut !
Satu kunci lagi menuju sukses hamil sampai persalinan yakni, rutin kontrol selama
kehamilan. Biasanya, pada tiga bulan pertama, kontrol yang dianjurkan satu bulan sekali
atau kalau ada keluhan. Lalu, meningkat pada bulan ke-4 sampai ke-6, yakni 2 minggu
sekali.
Kalimat persuasif yang tepat untuk melengkapi paragraf diatas adalah ........
A . Jika jarang kontrol kemungkinan terjadi kelainan sulit diketahui.
B . Komplikasi penyakit pada sukses hamil tidak akan terjadi.
C . Semakin sering kontrol, semakin dini kelainan dan komplikasi bisa dideteksi
D . Jadi, sebaiknya mendekati persalinan, pemeriksaan harus lebih sering dilakukan.
E . Dengan demikian diharapkan, persalinan bisa lancar
Kunci : D
Penyelesaian :
Persuasif artinya bujukan halus atau ajakan kepada seseorang dengan cara memberikan
alasan dan prospek baik yang meyakinkannya. Kalimat persuasif yang tepat untuk
melengkapi paragraf tersebut adalah : Jadi, sebaiknya mendekati persalinan, pemeriksaan
harus lebih sering dilakukan.
19 .
Bacalah paragraf berikut !
Dengan berolahraga, badan kita menjadi sehat dan terhindar dari penyakit akibat
kegemukan. Pikiran yang telah jenuh menjadi segar kembali dan bersemangat. Bakat dan
hobi yang terpendam dapat disalurkan dan dikembangkan sehingga dapat menciptakan
prestasi karena waktu luang dimanfaatkan dengan berolahraga, kita terhindari dari
7
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

perbuatan yang merugikan. Karena banyak bergaul, pandangan kita tidak sempit dan sikap
kita terpupuk menjadi toleran dan sportif.
Kalimat kesimpulan yang sesuai dengan isi paragraf adalah ........
A . Itulah dampak yang kita rasakan dari berolahraga.
B . Jelaslah efek olahraga itu bagi tubuh dan jiwa kita.
C . Jadi, berolahragalah dengan teratur dan sebaik-baiknya
D . Tidak salah rupanya, semboyan "mengolahragakan masyarakat, memasyarakatkan
olahraga."
E . Maka, berolahraga harus dimasyarakatkan segera.
Kunci : A
Penyelesaian :
Kesimpulan adalah keputusan yang diperoleh dengan menggunakan metode berpikir
deduktif atau induktif. Kalimat kesimpulan yang sesuai dengan isi paragraf adalah Itulah
dampak yang kita rasakan dari berolahraga.
20 .
Bacalah paragraf berikut !
Mary, William, dan Andy bersahabat sejak di bangku SMA setelah mengikuti SPMB
ternyata ketiganya diterima di UI jurusan ilmu komputer. Mary yang lebih awal menjadi
sarjana dengan mudah memperoleh pekerjaan. Demikian halnya dengan William dan Andy
setelah lulus mereka langsung diterima di perusahaan asing.
Kalimat yang tepat untuk mengakhiri paragraf tersebut adalah ........
A . Mary, William, dan Andy adalah mahasiswa.yang cerdas.
B . Ketiga sahabat ini mempunyai nasib yang baik.
C . Jadi, sarjana ilmu komputer tamatan UI.mudah memperoleh pekerjaan.
D . Bila ingin cepat bekerja kuliah di Universitas Indonesia
E . Setiap orang yang pintar mempunyai rezeki yang baik.
Kunci : B
Penyelesaian :
Mengakhiri paragraf masih merupakan uraian, yang fungsinya sebagai penutup dari suatu
perincian. Kalimat yang tepat untuk mengakhiri paragraf tersebut adalah ketiga sahabat itu
mempunyai nasib yang baik.
21 .
Bacalah kalimat-kalimat berikut!
(1) Pertama, Anda bersihkan dengan hapusan putih.
(2) Lalu, gosokkan ke noda kemudian bersihkan dengan spon bersih.
(3) Bila wallpaper di hunian Anda terkena noda, janganlah khawatir.
(4) Apabila dengan hapusan putih noda tidak kunjung hilang,
Anda dapat membuat larutan baking soda dengan sedikit air.
(5) Ada cara yang dapat Anda lakukan untuk menghilangkan noda pada Wallpaper
tersebut. Kalimat-kalimat tersebut dapat dijadikan sebuah paragraf yang baik
dengan urutan
A . (5), (3), (1), (2), dan (4)
D . (3), (5), (1), (4), dan (2)
B . (5), (1), (4), (2) dan (3)
E . (3), (5), (4), (1), dan (2)
C . (3), (1), (2), (4), dan (5)
Kunci : D
Penyelesaian :
Menyusun kalimat menjadi sebuah paragraf harus memperhatikan kalimat utamanya, letak
kalimat utama bisa di awal atau di akhir paragraf. Kalimat utama yaitu terdapat pada
nomor tiga Bila wallpaper di hunian Anda terkena noda, janganlah khawatir kemudian
diikuti dengan kalimat-kalimat penjelas no 5, 1, 4, dan 2.
8
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

22 . Dunia perbukuan di Indonesia akhir-akhir ini kerap disoroti.
Kalimat penjelas yang tidak sesuai dengan kalimat utama di atas adalah ........
A . Banyak yang menghambat kemajuan dunia perbukuan di Indonesia.
B . Di Jepang buku sudah menjadi kebutuhan pokok bagi masyarakatnya.
C . Dari masalah mahalnya harga buku, produksi buku yang rendah, sampai kurangnya
minat baca masyarakat Indonesia.
D . Padahal, kehadiran buku tidak dapat dipisahkan dari kemajuan bangsa Indonesia.
E . Kedekatan buku dengan masyarakat berbanding lurus dengan tingkat kemajuan
yang dicapai oleh Bangsa Indonesia.
Kunci : B
Penyelesaian :
Kalimat penjelas yaitu berfungsi suntuk menjelaskan kalimat utama. Kalimat penjelas yang
tidak sesuai dengan kalimat utama tersebut adalah di Jepang buku sudah menjadi
kebutuhan pokok bagi masyarakatnya.
23 .
Bacalah silogisme berikut!
Binatang yang akan dimasukkan ke dalam wilayah Indonesia harus dikarantina. Moli
binatang yang akan dimasukkan ke dalam wilayah Indonesia.
Kalimat yang. berupa simpulan silogisme di atas adalah ........
A . Moli akan dimasukkan ke dalam wilayah Indonesia.
B . Moli adalah binatang yang di karantina.
C . Moli tidak harus dikarantina.
D . Moli harus dikarantina
E . Moli termasuk binatang.
Kunci : D
Penyelesaian :
Kesimpulan adalah hasil dari nalar/pikir/logika terhadap suatu masalah. Simpulan silogisme
tersebut adalah Moli harus di karantina.
24 .
Bacalah paragraf sebab akibat berikut!
"Mata rantai yang panjang juga berimbas pada sektor hulu. Para pedagang besar menekan
harga di tingkat petani karena mahalnya biaya distribusi. Sementara, sistem distribusi
seperti ini juga sangat memengaruhi kualitas buah karena semakin panjang dan rumitnya
sistem distribusi ...." kata ketua Himpunan Perbuahan Indonesia, Rudy Senjaya di Jakarta,
Selasa (27/7).
Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf sebab akibat di atas adalah ........
A . Jadi keberadaan sistem distribusi ditinjau lagi.
B . Maka akan semakin lama buah sampai ke konsumen.
C . Karena itu, pengiriman buah ke pelanggan ditiadakan.
D . Maka dari itu ini memerlukan pemikiran serius.
E . Konsumen juga harus dapat memahami keadaan ini.
Kunci : B
Penyelesaian :
Dalam paragraf sebab akibat, sebab dapat menjadi gagasan utama dan akibat menjadi
gagasan penjelas, atau sebaliknya. Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut
adalah Maka akan semakin lama buah sampai ke konsumen.
25 . Seorang siswa membuat sebuah karya tulis bertemakan "Pantun". Rumusan latar belakang
berikut ini yang tidak sesuai dengan tema karya tulis tersebut adalah ........
A . Banyak ditemukan bentuk-bentuk pantun yang tidak memenuhi aturan yang berlaku.
B . Pantun sekarang tidak lagi dikenal masyarakat, terutama kaum muda.
9
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

C . Acara "Berbalas Pantun" di televisi ternyata peminatnya sangat banyak.
D . Banyak dijumpai pantun baru hasil ciptaan para remaja yang menarik
E . Banyak lagu-lagu yang syairnya ternyata berbentuk pantun.
Kunci : C
Penyelesaian :
Latar belakang adalah dasar atau alasan suatu tindakan. Kalimat Acara "Berbalas Pantun"
di televisi ternyata peminatnya sangat banyak, tidak sesuai dengan rumusan latar belakang
karya tulis yang bertemakan "pantun".
26 .
Bacalah bacaan berikut!
Kebakaran hutan seperti tak terbendung. Empat miliar dolar hangus hanya dalam setahun.
Ketika hutan Kalimantan dibongkar, sumber air dan kehidupan tropis pun menjadi tandus
serta menjelma jadi bisnis kayu dan kelapa sawit maka kebakaran hanyalah persoalan
waktu. Ia selalu siap mewujud, menunggu pemantik apinya yang datang bersama kemarau.
Kalimantan menyimpan catatan panjang tentang api dan asap. Seperti halnya Borneo juga
tuan rumah bagi api. Lidah-lidah merah itu selalu menghampiri pulau tersebut sejak awal
abad ini. Memang, tak hanya hutan Borneo yang membara empat tahun lalu. Setengah juta
hektar hutan di seluruh Indonesia musnah dilalap api.
Judul yang tepat sesuai isi bacaan tersebut adalah ........
A . Hutan di Indonesia Musnah Dilalap Si Jago Merah
B . Kalimantan Rentan dengan Kebakaran Hutan
C . Borneo Tuan Rumah bagi Si Jago Merah
D . Kalimantan Tandus karena Hutan Dibongkar
E . Kalimantan Jadi Bisnis Kayu dan Kelapa Sawit
Kunci : B
Penyelesaian :
Judul yang baik harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
- relevan, ada hubungannya dengan isi karangan
- provokatif, dapat menimbulkan hasrat ingin tahu pembaca, dan
- singkat, mudah dipahami, dan enteng diingat
Jadi judul yang tepat adalah "Kalimantan Rentan dengan Kebakaran Hutan"
27 . Kerangka isi karangan ilmiah yang tepat sesuai dengan judul karangan, "Rendahnya Minat
Baca Anak SD di Indonesia adalah ........
A . 1. Bagaimanakah kegiatan membaca itu?
2. Kegiatan membaca anak SD
3. Minat baca anak SD rendah
4. Fasilitas dipenuhi
B . 1. Kegiatan membaca anak SD
2. Minat baca anak SD rendah
3. Hal-hal yang menyebabkan minat baca anak SD rendah
4. Cara mengatasi minat baca anak SD rendah
C . 1. Minat baca anak SD rendah
2. Kegiatan membaca anak SD
3: Bagaimana sistem pendidikan
4. Kesimpulan dan saran
D . 1. Membaca kegiatan yang menyenangkan
2. Maraknya taman-taman bacaan
3. Perpustakaan keliling
4. Dampak positif banyak membaca
E . 1. Macam/jenis membaca
10
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

E . 2. Manfaat membaca
3. Kendala membaca siswa SD
4. Buku bacaan SD
Kunci : B
Penyelesaian :
Dalam penyusunan kerangka karya ilmiah seharusnya diawali oleh hal-hal yang mendasar
yang bersifat teoritis, yang kemudian menuju pada hal-hal yang bersifat praktis dan
aplikatif. Dalam kaitannya dengan judul karya ilmiah, "R endahnya Minat Baca Anak SD di
Indonesia" maka yang harus didahulukan adalah kegiatan membaca anak SD, rendahnya
minat baca, penyebab rendahnya minat baca, dan terakhir cara mengatasinya.
28 .
Perhatikan kesimpulan karya tulis berikut!
Berdasarkan uraian-uraian tersebut, jelaslah bahwa minat dan apresiasi sastra siswa SMA
terhadap puisi cukup tinggi.
Kalimat saran yang sesuai dengan kesimpulan isi karya tulis tersebut adalah ........
A . Hendaknya sekolah-sekolah mengundang para penyair untuk membacakan
puisi-puisinya.
B . Hendaknya pemerintah menyediakan gedung khusus pengembangan sastra.
C . Hendaknya siswa SMA mengumpulkan bermacam-macam puisi dan
membukukannya.
D . Hendaknya lomba baca puisi dapat dijadikan kegiatan intrakurikuler dalam
kurikulum sekolah.
E . Hendaknya minat dan apresiasi puisi yang telah dimiliki siswa lebih dikembangkan
lagi.
Kunci : E
Penyelesaian :
Saran yaitu pendapat, usulan, anjuran, cita-cita yang dikemukakan untuk dipertimbangkan.
Kalimat saran yang sesuai dengan kesimpulan isi karya tulis tersebut adalah hendaknya
minat dan apresiasi puisi yang telah dimiliki siswa lebih dikembangkan lagi.
29 .
Perhatikan resensi berikut!
Data Novel Area X karya Elisa V. Handayani
1. Jenis : novel fiksi-sains yang bersifat futuristik
2. Tahun 1999 memenangkan lomba penulisan Nasional Film/Video
3. Menunjuk pada 33 buku literatur, jurnal, serta buletin (edisi 1975 - 2002)
Kalimat resensi yang berisi keunggulan novel Area X sesuai ilustrasi tersebut adalah ........
A . Novel fiksi-sains yang bersifat futuristik ini pernah memenangkan lomba penulisan
Nasional Film/Video tahun 1999. Dalam penyempurnaannya, novel ini merujuk
pada 33 buku literatur, jurnal, dan buletin (edisi 1975-2002).
B . Tidak mengherankan, novel sejenis Supernova ini memesona banyak orang karena
pengarangnya berhasil mengintroduksikan batas eksplorasi sains abad 20 dan
spiritualitas dalam jalinan cerita fiksi dan konflik.
C . Novel yang mengisahkan Yudho dan Rocky, mahasiswa pascasarjana komputer,
yang melakukan penyusupan di Area X karena kecurigaan adanya penampakan
misterius dan proyek pembuatan manusia super
D . Kendati novel ini memenangkan lomba penulisan Nasional Film/Video tahun 1999
dan merupakan novel fiksi-sains, namun terlihat jelas sebagai sebuah novel atau film
sifatnya terlalu mengada-ada.
E . Akan lebih baik bila, dalam cetakan berikutnya Eliza menambahkan catatan,
glosarium agar pembaca lebih mudah memahami alur cerita.
Kunci : A
11
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

Penyelesaian :
Data novel yang diresensi menunjukkan keunggulan karena di situ dijelaskan mulai dari
jenis novel yang bersifat futuristik menuju ke masa depan, juga pernah memenangkan
lomba atau merujuk kepada 33 buku literatur.
30 .
Bacalah ilustrasi berikut!
Dalam rangka merayakan HUT RI ke-59 OSIS SMA Milenium mengadakan berbagai
acara perlombaan. Perlombaan-perlombaan yang dipertandingkan antara lain lomba
olahraga dan kesenian.
Kalimat berisi tujuan yang tepat sesuai dengan penulisan proposal di atas adalah ........
A . Mengikutsertakan siswa dan warga sekolah lainnya untuk memupuk semangat atau
jiwa nasionalisme.
B . Untuk memeriahkan HUT RI ke-59, serta mengembangkan daya kreasi siswa.
C . Untuk memupuk. rasa cinta tanah air para pelajar pada umumnya dan pelajar SMA
Milenium pada khususnya.
D . Untuk mencari olahragawan yang baik dan seniman yang profesional.
E . Selain merayakan HUT RI ke-59, kegiatan ini juga bertujuan mengajarkan kepada
para siswa dalam mengisi kemerdekaan dengan hal-hal yang positif dan sekaligus
mengembangkan daya kreasi.
Kunci : E
Penyelesaian :
Tujuan adalah sesuatu yang dituju, maksud yang ingin dicapai. Tujuan yang sesuai dengan
proposal tersebut adalah selain merayakan HUT RI, ke-59, kegiatan ini juga bertujuan
mengajarkan kepada para siswa dalam mengisi kemerdekaan dengan hal-hal yang positif
dan sekaligus mengembangkan daya kreasi.
31 .
Bacalah paragraf berikut!
Gagasan Muhammad Yamin mengenai pentingnya mempersatukan bangsa dengan cara
menyatukan bahasa, patut diacungkan jempol. Dengan usianya yang masih muda, belia itu,
Muhammad Yamin sudah memiliki rasa kebangsaan yang tinggi. Peran Muhammad Yamin
dalam mengangkat bahasa Melayu menjadi bahasa indonesia dan memajukan bahasa
Indonesia sebagai bahasa persatuan, diakui oleh pakar sejarah. Hampir semua buku
sejarah menyinggung Muhammad Yamin sebagai pencetus gagasan diselenggarakannya
Kongres Pemuda 28 Oktober 1928 itu, yang menghasilkan tiga butir Sumpah pemuda
yang salah satu isinya berbunyi menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.
Pendapat terhadap keteladanan tokoh Muhammad Yamin yang sesuai dengan. isi paragraf
tersebut adalah ........
A . Muhammad Yamin salah seorang pejuang bangsa Indonesia.
B . Pencetus ide persatuan bangsa dengan mempersatukan bahasa di Nusantara.
C . Seorang pemuda patriotik sejati yang patut ditiru kaum muda zaman sekarang.
D . Pencetus bahasa persatuan dalam Sumpah Pemuda (28 Oktober 1928).
E . Ketua Indonesia Muda (1928), anggota Partindo, dan anggota volksraad.
Kunci : E
Penyelesaian :
Pendapat tentang keteladanan Muhamad Yamin yang sesuai dengan isi paragraf tersebut
adalah seorang pemuda patriotik yang patut ditiru kaum muda zaman sekarang.
32 . Perhatikan gambar di bawah ini!
12
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005


Kalimat poster yang sesuai dengan gambar tersebut adalah ........
A . Belajar tak mengenal batas waktu dan usia.
B . Cita-cita hanya dapat dicapai dengan membaca.
C . Pengalaman adalah guru yang terbaik.
D . Cita-citaku, cita-citamu, cita-cita kita semua.
E . Isilah hidupmu dengan usaha meraih cita-cita.
Kunci : A
Penyelesaian :
Poster merupakan jenis iklan yang menggunakan kekuatan kata-kata sebagai daya
tariknya. Kalimat yang disampaikan dalam poster harus sederhana dan tidak berbelit-belit
supaya mudah dipahami pembaca. Kalimat poster yang sesuai dengan gambar tersebut
adalah Belajar tak mengenal batas waktu dan usia.
33 . Saran-saran dari peserta rapat dalam rapat kelas adalah sebagai berikut :
(1) Marni : Kelas 3 IPA-1 harus memiliki kasa karena uang kas sangat diperlukan
untuk kita dan kelas kita.
(2) Somat : Memperkuat saran Marni dan menyarankan besar iuran per minggu
Rp 1.000,00
(3) Linda : Menyetujui saran teman-teman dan menyarankan kegunaan uang kas
tersebut antara lain untuk keperluan kelas, alat tulis; alat kebersihan kelas,
dan keindahan kelas, untuk keperluan sosial : bantuan siswa yang dirawat,
kena musibah, dan kegiatan sosial yang dianggap penting.
(4) Nurdin : Menyetujui saran teman-teman dan mengusulkan waktu mulai iuran
terhitung dari minggu pertama/awal semester satu ini.
Kalimat yang berupa keputusan rapat berdasarkan saran-saran tersebut adalah ........
A . Untuk kas diperoleh dari iuran siswa dan jumlahnya harus berdasarkan kesepakatan
dengan siswa terlebih dahulu.
B . Kelas 3 IPA harus mempunyai kas dari iuran siswa sejumlah Rp 1.000,00 per
siswa per minggu yang akan digunakan untuk keperluan kelas dan sosial.
C . Penyetujuan jumlah iuran, kegunaan iuran, darimana sumber iuran harus ditetapkan
oleh warga kelas.
D . Iuran adalah milik kelas dan boleh digunakan untuk kepentingan kelas itu sendiri dan
sosial.
E . Uang Rp 1000,00 adalah iuran rutin yang harus dibayar semua siswa dengan penuh
tanggung jawab.
Kunci : B
Penyelesaian :
Kalimat yang berupa hasil keputusan rapat berdasarkan saran-saran tersebut adalah kelas
3 IPA harus mempunyai kas dari iuran siswa sejumlah Rp 1.000,00 per siswa per minggu
yang akan digunakan untuk keperluan kelas dan sosial.
34 .
Perhatikan dialog berikut!
Dony : Bagaimana realisasi majalah dinding di sekolah kita?
13
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

Jerry : Cukup baik dan sudah mengikuti imbauan kepala,sekolah.
Dony : Pengertian baik yang Anda maksudkan ditinjau dari segi apa?
Jerry : ........
Kalimat yang tepat untuk melengkapi dialog tersebut adalah ........
A . Baik dari diri saya sendiri maupun dari berbagai pihak
B . Dari segi kertas, penampilan, dan kelengkapan isinya.
C . Baik menurut pendapat orang-orang di sekitar sekolah.
D . Baik dari segi biaya dan waktu.
E . Segi kesiapan, kenyamanan, dan lain sebagainya.
Kunci : B
Penyelesaian :
Agar dialog tersebut jelas maksudnya maka kalimat yang tepat untuk melengkapinya
adalah dari segi kertas penampilan dan kelengkapan isinya.
35 .
Perhatikan paragraf berikut!
Krisis ekonomi sekarang ini telah melanda penduduk miskin di Indonesia. Mereka sulit
mendapatkan makanan, terlebih yang tinggal di daerah kumuh. Pemerintah pernah
memberikan bantuan dalam bentuk makanan dan obat-obatan namun belum merata dan
tidak mencukupi.
Kalimat persuasif sesuai dengan ilustrasi di atas adalah ........
A . Kita sangat prihatin terhadap penduduk miskin yang dilanda krisis ekonomi.
B . Krisis ekonomi membuat penduduk miskin menderita kelaparan dan seharusnya
pemerintah membantu.
C . Mari kita sisipkan sebagian harta kita untuk membantu kesulitan penduduk miskin.
D . Oleh karena itu, kita harus membantu pemerintah mengatasi krisis moneter dan
krisis ekonomi.
E . Kita tidak boleh membuang makanan sembarangan karena penduduk miskin sangat
membutuhkan.
Kunci : C
Penyelesaian :
Kalimat persuasif adalah kalimat yang berisi ajakan agar orang lain mau mengikutinya.
Kalimat persuasif yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah "Mari kita sisihkan sebagian
harta kita untuk membantu kesulitan penduduk miskin."
36 .
Perhatikan ilustrasi berikut!
Kegiatan malam kesenian yang akan dilaksanakan oleh OSIS SMA 2000 diawali dengan
berbagai sambutan salah satu sambutan akan disampaikan oleh Kepala Sekolah.
Kalimat yang tepat untuk mempersilakan Kepala Sekolah menyampaikan sambutan sesuai
ilustrasi adalah ........
A . Kepala Sekolah diharap menyampaikan sambutan pada Malam Kesenian SMAN 1
Surabaya.
B . Kami persilakan kepada Bapak Kepala Sekolah menyampaikan kata sambutannya.
C . Sambutan selanjutnya akan disampaikan Kepala Sekolah, Kepala Sekolah kami
persilakan.
D . Kepala sekolah kami harap memberi sambutan pada malam ini.
E . Kepada Bapak Kepala Sekolah diharap menyampaikan kata sambutan beliau.
Kunci : C
Penyelesaian :
Seorang pembaca acara sebaiknya menguasai pengetahuan bahasa terutama dalam bidang
penyusunan kalimat, menghindari pengulangan kata atau kalimat yang sama. Kalimat yang
tepat untuk mempersilakan kepala sekolah menyampaikan sambutannya adalah Sambutan
14
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

selanjutnya akan disampaikan Kepada Sekolah, Kepala Sekolah kami persilakan.
37 . Tujuan wawancara :
mengetahui apa saja yang disediakan sekolah
, Kalimat
wawancara yang sesuai dengan tujuan wawancara tersebut adalah ........
A . Bagaimana pengumpulan fasilitas sekolah ini?
B . Apa fungsi fasilitas sekolah ini?
C . Apa saja fasilitas yang tersedia di sekolah ini?
D . Mengapa perlu fasilitas di sekolah ini?
E . Di mana saja dapat digunakan fasilitas itu?
Kunci : C
Penyelesaian :
Wawancara adalah tanya jawab dengan maksud memperoleh data untuk keperluan
tertentu. Kalimat wawancara yang sesuai dengan tujuan wawancara tersebut adalah : Apa
saja fasilitas yang tersedia di sekolah ini.?
38 .
Perhatikan saran berikut dalam diskusi!
Saran
Sebaiknya siswa yang terlambat datang disuruh belajar di perpustakaan sehari penuh dan
dipantau guru piket.
Kalimat sanggahan yang logis terhadap saran tersebut adalah ........
A . Saya kurang setuju karena siswa yang malas tidak jera, hukuman itu terlalu ringan
dan pemantauan belajar di perpustakaan oleh guru piket kurang efektif.
B . Saya tidak setuju siswa belajar di perpustakaan karena akan memenuhi
perpustakaan dan merepotkan petugas perpustakaan.
C . Daripada siswa belajar di perpustakaan lebih baik mereka dipulangkan saja agar
guru piket tidak terlalu sibuk.
D . Saya kurang setuju karena siswa merasa jenuh belajar di perpustakaan dengan
hanya dipantau guru piket.
E . Saya kurang setuju karena hal tersebut akan menambah pekerjaan guru piket dan
siswa akan merasa jenuh.
Kunci : A
Penyelesaian :
Sanggahan atau pendapat lain atas pendapat pemrasaran memberikan sanggahan
sebaiknya menggunakan kalimat yang santun dan disertai dengan alasan-alasan yang kuat
dan logis.
39 .
Perhatikan ilustrasi berikut!
Sekolah kami akan mengadakan peringatan Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei besok.
Acara digelar di lapangan sekolah. Untuk memeriahkan acara, OSIS mengadakan
pameran berbagai karya siswa, seperti poster, kumpulan puisi, cerpen, majalah dinding,
lukisan, prakarya, dan masih banyak lagi hasil karya yang lain. Sebelum acara resmi
dibuka, Ketua OSIS memberikan sambutan.
Kalimat pembuka sambutan yang tepat sesuai ilustrasi tersebut adalah ........
A . Teman-teman saya, Bapak dan Ibu guru yang berbahagia, marilah kita sambut
acara peringatan ini dengan rasa gembira, inilah karya teman-teman kita, yang mana
karya ini sangat bernilai sebab merekalah yang membuatnya.
B . Tak lupa kami mengucapkan selamat berkumpul di lapangan ini sambil menikmati
karya teman-teman kita semua, tetapi terlebih dahulu kita haruslah bersyukur
kepada Tuhan karena telah berkumpul di sini dengan izin-Nya.
C . Tidak ada yang pantas saya ucapkan selain puji syukur kepada Tuhan yang telah
mengizinkan kita berkumpul di sini guna untuk memperingati, acara bersejarah ini.
15
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

D . Terlebih dahulu izinkanlah saya berdiri di sini untuk memberikan sambutan untuk
membuka acara pameran kita dalam memeriahkan acara Pendidikan Nasional yang
berbeda dengan acara sebelumnya.
E . Bapak-bapak, Ibu-ibu, teman-teman yang berbahagia, puji syukur kita panjatkan
kepada Tuhan karena karunia-Nya kita dapat berkumpul di sini untuk merayakan
hari bersejarah, yaitu Hari Pendidikan Nasional.
Kunci : E
Penyelesaian :
Pembuka sambutan sebelum acara resmi dibuka biasanya berisi ucapan terima kasih
kepada tamu undangan, ucapan terima kasih kepada Allah SWT, mengemukakan acara
pokok dan sebagainya.
40 .
Perhatikan ilustrasi berikut!
Biro Hukum Pemerintah Propinsi DKI Jakarta mengadakan penyuluhan kampanye
kesadaran hukum pelajar di sekolah Anda dengan topik "tertib lalu lintas dan angkutan
jalan". Pada kesempatan tersebut, siswa dipersilakan untuk bertanya kepada pembicara.
Pertanyaan yang sesuai dengan topi dalam ilustrasi tersebut adalah ........
A . Apakah yang menyebabkan lalu lintas menuju tempat kerja macet?
B . Apakah Anda harus menaati semua peraturan tertib lalu lintas?
C . Apa yang dapat dilakukan oleh siswa dalam membantu tertib berlalu lintas, Pak?
D . Mengapa tertib berlalu lintas tidak perlu dilaksanakan oleh setiap orang, Pak?
E . Kapankah dan di mana sajakah saya harus menaati tertib berlalulintas?
Kunci : C
Penyelesaian :
Pertanyaan yang sesuai dengan topik dalam ilustrasi tersebut adalah Apa yang dapat
dilakukan oleh siswa dalam membantu tertib berlalu lintas, Pak?
41 .
Bacalah paragraf berikut!
Mulai bulan
Nopember
saya bekerja di sebuah
apotik
di Pasar Baru. Saya cukup senang
bekerja di sana karena teman-temanku sangat banyak. Selama enam bulan bekerja saya
tidak pernah minta
ijin
.
Penulisan kata baku untuk kata yang bercetak miring paragraf tersebut adalah ........
A . November, apotek, izin
D . Nopember, apotek, izin
B . November, apotik, izin
E . Nopember, apotik, izin
C . November, apotek, ijin
Kunci : A
Penyelesaian :
Kata baku adalah kata standar yang sesuai dengan kaidah pemakaian bahasa yang benar
atau kata yang penulisannya sesuai dengan EYD. Penulisan kata baku yang benar adalah
November, apotek, dan izin.
42 . Penulisan kata serapan yang benar terdapat pada kalimat ........
A . Para
atlit
Jawa Barat siap bertanding di PON Palembang
B . Perpolitikan di Indonesia memiliki
standard
ganda.
C .
Sistem
kampanye pemilihan presiden putaran kedua diubah.
D . Ia membeli obat batuk di
apotik
E .
Texs
bacaan itu tidak sesuai dengan maksud isinya
Kunci : C
Penyelesaian :
Kata serapan adalah kata yang diserap dari bahasa asing atau bahasa daerah. Penulisan
kata serapan yang benar terdapat pada kalimat : Sistem kampanye pemilihan presiden
16
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005



putaran kedua diubah.
Penulisan kata atlit seharusnya atlet, standard seharusnya standar, apotik seharusnya
apotek, texs seharusnya teks.
43 . Di kota-kota besar banyak
didirikan pusat pertokoan
.
Kalimat yang menggunakan kelompok kata bercetak miring seperti yang terdapat dalam
kalimat di atas adalah ........
A .
Sumur pompa
pemberian bupati itu kurang bermanfaat.
B . Adanya
pungutan liar
itu sangat merugikan masyarakat.
C . Setiap peserta harus
menaati jadwal kegiatan
yang telah ditetapkan.
D .
Kegiatan pertandingan itu
akan dimulai besok.
E . Pertunjukan kesenian itu
sangat memukau penonton
.
Kunci : C
Penyelesaian :
Frase atau kelompok kata
pusat pertokoan
pada kalimat tersebut termasuk frase atributif
berimbuhan.
pusat pertokoan
inti atribut berimbuhan
D M
Hal ini sama dengan frase
jadwal kegiatan
pada kalimat Setiap peserta harus
menaati
jadwal kegiatan
yang telah ditetapkan.
44 . Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa
aqua satu gelas
satu orang.
Jika yang dimaksud membawa
gelas aqua satu
, perbaikan frase ambigu pada kalimat di
atas adalah ........
A . Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa satu gelas aqua satu orang.
B . Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa gelas satu aqua satu orang.
C . Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa satu aqua satu gelas satu orang.
D . Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa gelas aqua satu orang satu.
E . Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa aqua gelas satu orang satu.
Kunci : D
Penyelesaian :
Frase ambigu adalah,kelompok kata yang bermakna ganda. Jika yang dimaksud
membawa gelas aqua satu, perbaikan frase ambigu pada kalimat tersebut adalah
Diberitahukan kepada siswa, hari Kamis membawa gelas aqua satu gelas satu.
45 . Anak itu
tertawa-tawa
karena senang.
Kata ulang yang sebentuk dengan kata ulang dalam kalimat tersebut terdapat pada ........
A . Ia tidak
tidur-tidur
karena mengetik soal bahasa Indonesia.
B . Sekarang banyak orang
kaya-kaya
yang hidupnya senang.
C . Ibu membeli
buah-buahan
untuk persiapan buka puasa.
D . Sudah pukul sebelas malam anakku belum
datang-datang
.
E . Ia
membentak-bentak
siswa yang datang terlambat.
Kunci : E
Penyelesaian :
Kata ulang
tertawa-tawa
pada kalimat tersebut maknanya
terus menerus atau sering
.
Kata ulang tertawa-tawa sebentuk dengan kata ulang yang terdapat pada kalimat :
Ia
membentak-bentak
siswa yang datang terlambat.
46 . Saya sampai di
kecamatan
pukul 09.00. Kalimat yang menggunakan kata berimbuhan
per-an
yang semakna dengan
ke-an
pada kalimat di atas adalah ........
17
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

A . Kamu harus memenuhi
persyaratan
yang diminta.
B .
Pertanian
di desaku makin modern.
C . Setiap bangsa mendambakan
perdamaian
.
D . Kami singgah di
peristirahatan
keluarga dr. Rio.
E . Kita harus menjunjung
persatuan
bangsa.
Kunci : D
Penyelesaian :
Kata berimbuhan
per-an
yang maknanya sama dengan
ke-an
pada kata
kecamatan
terdapat pada kata
peristirahatan
. Keduanya sama-sama mengandung makna tempat.
47 . Lisa Natalia ........ penyanyi ........ penari.
Kata penghubung korelatif yang tepat untuk mengisi bagian yang rumpang dalam kalimat
tersebut adalah ........
A . tidak hanya ... bahkan ....
B . bukan hanya ... bahkan ...
C . selain ... demikian juga ...
D . bukan hanya ... melainkan juga ....
E . bukan ... tetapi ....
Kunci : D
Penyelesaian :
Kata penghubung
korelatif
adalah
konjungsi
yang menghubungkan dua kata, frase, atau
klausa, dan hubungan kedua unsur itu memiliki derajat yang sama. Kata penghubung
korelatif yang tepat untuk mengisi kalimat tersebut
bukan hanya ... melainkan juga....
48 . Walaupun kemampuannya terbatas, ia mau belajar.
Kalimat bertingkat yang sepola dengan kalimat di atas adalah ........
A . Karena Kebo Ijo bersalah, ia dihukum.
B . Penjahat itu tidak hanya diinterogasi, bahkan dipukuli oleh polisi.
C . Orang itu tidak pernah bertobat sehingga hidupnya selalu kotor.
D . Bagi para penonton yang hadir, akan diberi hadiah.
E . Karena sudah tidak cocok, akhirnya sepakat bercerai.
Kunci : A
Penyelesaian :
Kalimat :
Walaupun
kemampuan terbatas, ia mau belajar
S P S P
Kalimat tersebut sepola dengan kalimat :
Karena
kebo ijo bersalah, ia dihukum
.
S P S P
49 .
Bacalah paragraf berikut!
Jauh di pinggiran kota, matahari tepat berada di atas ubun-ubun. Hamparan gabah dijemur
di jalan aspal satu-satunya di kampung itu. Pak Beno sendirian menunggu gabah miliknya,
duduk terkantuk-kantuk di bawah pohon kapuk.
Angin tengah hari sesekali membawa
lari wangi bunga-bunga gempol
.
Kalimat yang bermajas sama dengan kalimat bercetak miring dalam paragraf tersebut
adalah ........
A . Ombak berkejar-kejaran di tepi pantai.
B . Perpustakaan adalah gudang ilmu.
C . Pamanku pergi ke Jakarta naik Garuda.
D . Pak Karta adalah seorang rentenir.
18
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

E . Ia tinggal di jantung kota.
Kunci : A
Penyelesaian :
Angin tengah hari sesekali membawa lari wangi bunga-bunga gempol
.
Kalimat tersebut menggunakan majas personifikasi yaitu gaya bahasa yang
membandingkan benda-benda tidak bernyawa seolah-olah memiliki sifat seperti manusia.
Contoh lain : Ombak berkejar-kejaran di tepi pantai.
50 .
Perhatikan ilustrasi berikut!
Seseorang yang suka mengabaikan atau menunda-nunda pekerjaannya padahal waktu
yang tersedia cukup banyak. Tetapi, setelah diketahui manfaat dan keuntungan dari
pekerjaan tersebut, barulah dia mulai mengerjakannya. Namun, waktu pengerjaannya
tinggal sedikit.
Peribahasa yang sesuai dengan ilustrasi adalah ........
A . Mulutmu harimaumu yang akan menerkam kepalamu.
B . Hari pagi dibuang-buang, hari petang dikejar-kejar.
C . Hilang tak tentu rimbanya, mati tak tentu kuburnya.
D . Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata buta.
E . Ingat antara belum kena, hemat antara belum habis.
Kunci : B
Penyelesaian :
- Mulutmu harimaumu yang akan menerkam kepalamu
Keselamatan dan harga diri seseorang bergantung kepada dirinya sendiri
.
- Hari pagi dibuang-buang, hari petang dikejar-kejar.
Mengejar peluang baik yang pernah diabaikan sebelumnya
.
- Hilang tak tentu rimbanya, mati tak tentu kuburnya.
Sesuatu yang hilang tidak meninggalkan bekas.
- Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata buta.
Jangan terlalu menurutkan hawa nafsu agar tidak mendapat kesusahan.
- Ingat antara belum kena, hemat antara belum habis
Tidak boros agar tidak menyesal di kemudian hari
.
51 .
Bacalah kutipan cerpen berikut!
Tarisa banyak difitnah oleh keluarga Rafli. Mula-mula ia dituduh sebagai pembawa sial
dalam kehidupan keluarga Ibu Aminah, lalu dituduh pembawa sial atas terbakarnya toko
buku keluarga Aminah. Pendek kata, kehadiran Tarisa dipandang sebagai sumber
malapetaka dan kehancuran keluarga Ibu Aminah. Bahkan, perkawinan Rafli dan Tarisa
pun terancam bubar. Akan tetapi, sumber segala persoalan sebenarnya bermula dari
kehadiran sosok Farida.
Amanat yang terdapat dalam kutipan cerpen tersebut adalah ........
A . Setiap manusia yang melakukan tindakan tertentu akan memetik buah tindakannya.
B . Maksud yang baik belum tentu dapat diterima sebagai suatu kebaikan.
C . Bencana tidak diketahui darimana datangnya, bencana dapat datang kapan saja.
D . Kita harus waspada terhadap kehadiran orang ketiga yang justru sering
menimbulkan masalah dan kehancuran keluarga.
E . Perkawinan yang tidak didasari rasa cinta akan mengalami kebahagiaan yang sejati.
Kunci : D
Penyelesaian :
Amanat adalah pesan yang disampaikan pengarang kepada pembaca melalui bacaannya.
Amanat yang khusus terdapat dalam kutipan cerpen tersebut adalah kita harus waspada
terhadap kehadiran orang ketiga yang justru sering menimbulkan masalah dan kehancuran
19
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

keluarga.
52 .
Bacalah cuplikan cerpen berikut!
Kapan-kapan itu adalah suatu sore, ketika aku sedang sibuk mengetik tugas.
Kamarku diketuk orang walau seingat aku, sore itu aku tidak berjanji dengan siapa-siapa.
"Wah, Saudara sibuk betul rupanya."
Tentu saja sedang sibuk. Kalau tidak sibuk, tentu tidak bakalan berserakan
kertas-kertas di mejaku. Kalau sudah tahu sibuk, kenapa kau masih datang bertamu?
Tetapi, cobalah bayangkan bagaimana pula kau harus mengusir orang yang sudah berdiri di
hadapanmu? Dengan membedaki mukaku setebal mungkin dengan rasa ketimuran, yang
terlontar dari mulutku adalah:
"Ya, begitulah."
Wolfgang Kipkop
, Pamusuk Eneste.
Nilai moral yang terkandung dalam cuplikan cerpen di atas adalah ........
A . saling menghormati dan menghargai
B . berbasa-basi dan berpura-pura baik
C . bertamu pada waktu yang tepat
D . menjaga perasaan orang lain
E . tidak boleh mengganggu pekerjaan orang
Kunci : D
Penyelesaian :
Nilai moral sifat-sifat mengenai perbuatan sikap kewajiban akhlak, budi pekerti, susila.
Nilai moral yang terkandung dalam cuplikan cerpen tersebut adalah menjaga perasaan
orang lain.
53 .
Bacalah kutipan cerita berikut!
Tukang becak di pasar jauh lebih sopan daripada yang di stasiun. Mungkin karena sudah
sering melihat dan saling kenal biasanya membuahkan rasa kasihan. Seperti yang pernah
kualami, naik becak dan setelah tiba di depan rumah, tukang becak yang tua itu berkata,
"O, putranya Pak Hadi, ya?" Berhubung dia kenal ayahku, aku berikan uang tanpa kuminta
kembaliannya. Pak tua itu berterima kasih Secara berlebihan.
Watak tokoh "aku" dalam kutipan cerita adalah ........
A . sombong
D . baik hati
B . rendah diri
E . tinggi hati
C . sopan
Kunci : D
Penyelesaian :
Watak adalah sifat batin manusia yang mempengaruhi segenap pikiran dan tingkah laku.
Watak tokoh aku dalam kutipan cerita tersebut adalah
baik hati
.
54 .
Bacalah kutipan "Keluarga Permana" berikut!
"Jadi kita akan kuburkan dia di Sirnaraga?" katanya pelan-pelan, setengah ditujukan
kepada dirinya sendiri.
Saleha tidak bisa menjawab. Ia mesti berpikir panjang. Ia mau mengatakannya, tapi
ia segera ingat pada yang lain.
"Tapi, kita sudah kawinkan dia. Dan sekarang dia sudah jadi istri Sumarto. Apa
yang akan dikatakan oleh Sumarto?"
Keluarga Permana
Konflik yang terdapat dalam kutipan adalah ........
A . Saleha perang batin sewaktu mau bicara dengan Sumarto.
B . Pak Sumarto kebingungan sewaktu mau bicara dengan Saleha.
20
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

C . Saleha perang batin sewaktu akan menguburkan jenazah anaknya.
D . Pak Sumarto perang batin sewaktu akan menguburkan jenazah istrinya.
E . Suami Saleha dan Saleha perang mulut mengenai penguburan jenazah anaknya.
Kunci : C
Penyelesaian :
Konflik yaitu pertentangan antara dua kekuatan. Konflik batin adalah konflik yang
disebabkan adanya dua atau lebih gagasan atau keinginan yang saling bertentangan untuk
menguasai diri sehingga mempengaruhi tingkah laku.
Konflik yang terdapat dalam kutipan tersebut adalah Saleha perang batin sewaktu akan
menguburkan jenazah anaknya.
55 .
Bacalah penggalan berikut!
Tuti bukan orang yang mudah kagum, yang mudah heran melihat sesuatu. Keisyaratannya
akan harga dirinya sangat besar. Ia tahu bahwa ia pandai dan cakap. Banyak yang akan
dikerjakan dan dicapainya. Segala sesuatu diukurnya dari kecakapannya sendiri. Oleh
sebab itu, ia jarang memuji.
Watak Tuti diungkapkan dengan cara ........
A . penjelasan langsung
D . sikap tokoh
B . pendapat tokoh lain
E . perasaan tokoh
C . pendeskripsian fisik
Kunci : A
Penyelesaian :
Watak Tuti dalam cuplikan novel tersebut diungkapkan dengan cara langsung seperti kata
tidak mudah kagum, ia pandai, cakap, jarang memuji.
56 .
Bacalah puisi berikut!
Pembaringan
(doa untuk ibu)
Ibu,
segala damba
mencari tanda
rindu di belukar
membatu
hilang suara
ke mana kini
merapat dekap
menggapai hangat
ke pagi lelap
tinggal kelambu
bisu
berdebu
bangunlah, ibu
bayimu yang dulu, kini
hilang lampu
(Cahaya Sadar)
Tema puisi tersebut adalah ........
A . kerinduan
D . kesedihan
B . kehilangan
E . kehangatan
C . kecemasan
Kunci : B
21
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

Penyelesaian :
Tema adalah ide atau gagasan yang menjadi pokok persoalan dalam sebuah cerita. Dalam
puisi tema ini terkadang diungkapkan secara langsung dan tidak langsung. Tema puisi
tersebut adalah kehilangan.
57 .
Bacalah puisi berikut!
Tinggal seluruh hidup tersekat
dalam tangan dari jari-jari ini
kata-kata yang bersayap, bisa menari
kata-kata yang pejuang tak mau mati.
Toto S. Bachtiar: Pusat
Kutipan bait puisi tersebut menggambar-kan, suasana ........
A . sedih
D . sepi
B . khusuk
E . bosan
C . gelisah
Kunci : C
Penyelesaian :
Persoalan-persoalan dalam puisi bisa merupakan penggambaran suasana batin, seperti
kesedihan, kegelisahan, dan sebagainya. Kutipan bait puisi tersebut menggambarkan
suasana gelisah.
58 .
Bacalah puisi berikut!
Menyesal
Pagiku hilang sudah melayang
Hari mudaku sudah pergi
Sekarang petang datang membayang. Batang usiaku sudah tinggi
Aku lalai di hari pagi
Beta lengah di mata muda
Kini hidup meracun hati
Miskin ilmu, miskin harta
Ah, apa guna kusesalkan
Menyesal tua tiada berguna
Hanya menambah luka sukma
Kepada yang muda kuharapkan
Atur barisan di hari pagi
Menuju ke atas padang bakti!
(A. Hasjmi, Puisi Baru, STA)
Amanat yang sesuai dengan isi puisi di atas adalah....
A . Atur barisan menuju cita-cita selagi masih muda
B . Selagi muda carilah harta sebanyak banyaknya
C . Selagi muda tuntutlah ilmu dan bekerja keraslah
D . Walaupun sudah tua tuntutlah ilmu
E . Tuntutlah ilmu dan carilah harta
Kunci : C
Penyelesaian :
Amanat adalah pesan yang disampaikan pengarang melalui puisinya. Amanat puisi tersebut
adalah selagi muda tuntutlah ilmu dan bekerja keraslah.
59 .
Bacalah ilustrasi berikut!
Seseorang dengan kejenuhannya akhirnya dia tidak bisa berpikir lagi dengan tenang dan
penuh pertimbangan, sehingga dia putus asa.
22
Ebtanas/Bahasa Indonesia/Tahun 2005

Jika permasalahan di atas ditulis ke dalam larik puisi yang paling tepat adalah ........
A . Bunuh saja aku dengan pedang
B . Lebih baik aku mati saja
C . Rupanya semua ini telah berakhir
D . Perasaanku mati perlahan-lahan
E . Percuma saja aku mati
Kunci : D
Penyelesaian :
Menyusun puisi beda dengan menyusun cerita atau prosa dalam puisi setiap kata yang
digunakan mengandung makna konotasi, sehingga untuk mengetahui maksud puisi kita
harus bisa mengimajinasikan kata-katanya. Permasalahan dalam cerita tersebut jika ditulis
ke dalam larik puisi menjadi : Perasaanku mati perlahan-lahan.
60 .
Bacalah ilustrasi berikut!
Rasa cemburu seseorang karena dikhianati sang kekasih, membuatnya tidak bisa
mengontrol emosinya.
Kata sifat yang dapat dijadikan larik puisi untuk mengungkapkan ilustrasi dalam prosa
tersebut adalah ........
A . cemburu, emosi, dan berlebihan
B . sakit, emosi, dan dendam
C . emosi, cemburu, dan sakit
D . marah, berlebihan, dan cemburu
E . marah, benci, dan cemburu
Kunci : E
Penyelesaian :
Kata sifat adalah kata yang dipakai untuk mengungkapkan sifat atau keadaan orang. Kata
sifat yang,dapat dijadikan larik puisi untuk mengungkapkan ilustrasi dalam prosa tersebut
adalah marah, benci, dan cemburu.
Read More ->>